• Home
  • Berita Lokal
  • Anaknya Tak Diterima di SMP Sekitar, Warga Duduki Pendapa Bupati Pemalang

Lokal
Share this on:

Anaknya Tak Diterima di SMP Sekitar, Warga Duduki Pendapa Bupati Pemalang

  • Anaknya Tak Diterima di SMP Sekitar, Warga Duduki Pendapa Bupati Pemalang
  • Anaknya Tak Diterima di SMP Sekitar, Warga Duduki Pendapa Bupati Pemalang

MENDATANGI - Sejumlah warga Desa Asemdoyong menduduki Kantor Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Kabupaten Pemalang. (agus pratikno/radar pemalang)

PEMALANG - Sejumlah warga Desa Asemdoyong Kecamatan Taman Kabupaten pemalang, Selasa (4/7), ramai-ramai mendatangi pendapa kabupaten. Kedatangan mereka untuk menemui bupati guna meminta kejelasan nasib anak-anak mereka yang tidak bisa bersekolah di SMP Negeri 6 Taman.

Mereka berharap, dari pertemuan itu bupati bisa mengeluarkan kebijakan agar anak mereka bisa belajar di sekolah tersebut. Warga khawatir, apabila mereka tidak sekolah di SMP N 6 Taman, anak-anak mereka harus belajar di sekolah yang lokasinya lebih jauh dan harus menyebarangi jalan pantura yang banyak dilewati kendaraan besar dan bisa membahayakan keselamatan mereka.

Wiwik salah satunya, dia mengaku ikut datang ke pendapa kabupaten bersama orang tua siswa lainnya, karena ingin menyampaikan kepada bupati agar anak-anaknya yang tidak bisa diterima di SMP Negeri 6 Taman bisa dibantu bupati untuk bisa diterima sekolah itu.

Karena sekolah negeri yang dekat di desanya itu dapat memberikan rasa nyaman dan aman untuk anaknya. Sebab kalau tidak anak harus sekolah keluar dan melintasi Jalan Pantura yang bisa membahayakan karena padatnya kendaraan.

"Sehingga membuat para orang tua khawatir jika anaknya sekolah di luar akan terjadi hal-hal yang tidak diinginkan. Yaitu terjadi kecelakaan yang bisa dialami anak-anak yang masih kecil -kecil," katanya.

Menurutnya, anak-anak yang ada di Desa Asemdoyong berkeinginan sekolah di SMP Negeri 6 Taman. Namun saat penerimaan siswa baru banyak calon siswa dari luar daerah yang masuk ke sekolah itu, sehingga anaknya tidak bisa diterima, karena nilainya dibawah standar nilai terendah.

Karenanya, dia berharap agar bupati atau dinas yang berwenang bisa memberikan solusi untuk anaknya bisa diterima di sekolah itu. Dodo, ayah dari calon peserta didik dari desa yang sama menambahkan, sedikitnya ada 30 anak di desanya tidak diterima di SMP Negeri 6 Taman.

Banyaknya anak-anaknya yang semula tidak di terima di sekolah lain berbondong-bondong masuk ke SMP Negeri 6 Taman. Sedang anak-anak dari Desa Asemdoyong yang dekat dengan sekolah itu ingin bisa sekolah di situ.

Namun oleh pihak sekolah tidak memberikan kebijakan untuk anak-anak yang ada di desa sekitarnya. Mestinya anak-anak dari Desa Asemdoyong diberi kebijakan sebagai bentuk bina lingkungan.

Tapi oleh pihak sekolah sama sekali tidak ada kebijakan yang bisa diharapkan oleh para orang tua. Untuk itu para orang tua ramai-ramai untuk mencari bantuan bupati atau dinas terkait agar ada solusi untuk anak-anak agar bisa sekolah.

"Jika sekolah mau menerima, orang tua siswa pun siap untuk dimintai bantuan guna membangun ruang kelas. Karena yang penting anak bisa sekolah," ujarnya.

Belum sempat bertemu dengan bupati, warga lalu melanjutkan aksinya ke Kantor Dinas Pendidikan dan Kebudayaan. Sayangnya, kedatangan mereka tidak langsung direspon dengan cepat. Bahkan, warga harus menunggu lama di aula kantor tersebut.

Ancamanpun sempat dilontarkan warga untuk kembali menemui bupati. Namun, tidak berlangsung lama, Kepala Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Kabupaten Pemalang Mohamad Arifin bergegas menemui warga di ruang rapat dinas.

Alhasil, dari upaya tersebut warga kemudian mendapat solusi dari kepala dinas dengan memutuskan anak-anak mereka bisa diterima di SMP Negeri 6 Taman. Meski begitu, Arifin meminta kepada warga untuk tidak coba-coba bermain-main.

Sikap tegas kepala dinas itu mendapat sambutan hangat dari para orang tua dan akhirnya mereka diperbolehkan pulang. Karena kepala dinas menjamin sepenuhnya anak-anak yang penting harus sekolah. (apt/har/zul)


Berita Sebelumnya

Berita Berikutnya


Berita Sejenis

Tak Sesuai Estetika, Mang Damin Usul Gazebo Alun-alun Dibongkar

Tak Sesuai Estetika, Mang Damin Usul Gazebo Alun-alun Dibongkar

Keberadaan podium (gazebo) Alun-alun Kota Tegal, diusulkan untuk dibongkar.


Cantrang Dilarang, 6.800 Nelayan di Brebes Nganggur

Cantrang Dilarang, 6.800 Nelayan di Brebes Nganggur

Imbas dari pelarangan alat tangkap cantrang, sekitar 6.800 nelayan di Kabupaten Brebes kembali terancam menganggur.


Menanggis, Warga Ogah Pindah dari Atas Saluran

Menanggis, Warga Ogah Pindah dari Atas Saluran

Menanggapi rencana penertiban bangunan liar, sejumlah warga yang memiliki bangunan berharap ada kebijakan khusus.


Penyaluran Sudah Selesai, Brebes Masih Nunggak Pembayaran Raskin

Penyaluran Sudah Selesai, Brebes Masih Nunggak Pembayaran Raskin

Bulog Sub Divisi Regional (Divre) VI Pekalongan sudah menyelesaikan penyaluran beras untuk warga miskin 2017 di wilayah eks Karesidenan Pekalongan.


Pegawainya Bekerja Tak Sesuai SOP, Bupati Brebes Minta Maaf

Pegawainya Bekerja Tak Sesuai SOP, Bupati Brebes Minta Maaf

Bupati Brebes Idza Priyanti meminta maaf atas meninggalnya Icha Selfia, bayi usia 7 bulan.


Suspect Difteri Dirawat Terpisah di RSUD Kardinah

Suspect Difteri Dirawat Terpisah di RSUD Kardinah

Akibat terindikasi difteri, Aska Kiano Raqilla, warga Kelurahan Margadana Kota Tegal harus dirawat intensif di RSUD Kardinah.


Direhab Rp20 Miliar, Pedagang Pasar Margasari Minta Dipindah ke Sinderan

Direhab Rp20 Miliar, Pedagang Pasar Margasari Minta Dipindah ke Sinderan

Bupati Tegal Enthus Susmono mengaku akan mengakomodir keinginan para pedagang Pasar Margasari, yang meminta relokasi pasa.


Kepergok Nyuri Helm, ABG Ini Lari Tinggalkan Motor Matiknya

Kepergok Nyuri Helm, ABG Ini Lari Tinggalkan Motor Matiknya

Budi Santoso (31), warga Desa Kaligayam Kecamatan Talang Kabupaten Tegal bonyok dihajar warga, setelah kepergok mencuri sebuah helm.


Demi Kepuasan, Pemuda Ini Cabuli 7 Anak setelah Dirayu dan Dikasih Duit

Demi Kepuasan, Pemuda Ini Cabuli 7 Anak setelah Dirayu dan Dikasih Duit

Satreskrim Polres Tegal membekuk Sugiman, warga Desa Balapulang Wetan Kecamatan Balapulang Kabupaten Tegal, karena melakukan pencabulan.


Dorong Warga Hingga Tersiram Aspal Panas, Suami Kades Jadi Tersangka

Dorong Warga Hingga Tersiram Aspal Panas, Suami Kades Jadi Tersangka

Polisi menetapkan Imam Rojai (54), suami Kades Desa Dukuhtengah yang mendorong Nasori hingga tersiram aspal panas sebagai tersangka.



Berita Hari Ini

Kolom

Video

Maaf tidak bisa mengambil data, ada masalah dengan server kami!