• Home
  • Berita Lokal
  • Tak Mau Sendirian, AN Cokot Sekretaris dan Ketua KONI Kota Tegal

Lokal
Share this on:

Tak Mau Sendirian, AN Cokot Sekretaris dan Ketua KONI Kota Tegal

  • Tak Mau Sendirian, AN Cokot Sekretaris dan Ketua KONI Kota Tegal
  • Tak Mau Sendirian, AN Cokot Sekretaris dan Ketua KONI Kota Tegal

TEGAL - Tak mau mempertanggungjawabkan perbuatannya seorang diri, Bendahara Komite Olahraga Nasional Indonesia (KONI) Kota Tegal, AN, melalui Kuasa Hukumnya, H. Imawan Sugiarto SH MH, Jumat (17/3), mulai 'ngoceh' dan menyatakan bahwa ketua, sekretaris, dan para ketua cabang olahraga (cabor) KONI Kota Tegal ikut terlibat dalam kasus korupsi yang membelitnya.

?Menurut kami, yang namanya perbuatan tindak pidana korupsi tidak mungkin dilakukan seorang diri atau satu orang saja. Apalagi ini terjadi di tubuh suatu organisasi seperti KONI,? jelas Imawan kepada wartawan kemarin.

Kliennya, kata dia, sudah memiliki banyak bukti yang tidak akan dibuka sekarang. Dari bukti-bukti yang ada, mengindikasikan pelakunya tidak hanya AN, tetapi pengurus KONI lainnya.

?Bukti soal pengurus yang sama-sama menikmati uang ilegal dari KONI akan kami sampaikan ke kejaksaan. Ini kami lakukan agar kasus ini bisa dikembangkan oleh penyidik. Jadi yang utama, akan kami beberkan semua bukti-buktinya ke penyidik agar bisa menjerat pelaku lainnya,? katanya.

Menurut Imawan, perbuatan AN, selaku bendahara KONI dalam kasus itu, jelas didukung ketuanya. Semua keuangan yang dikeluarkan bendahara juga didisposisi oleh ketua.

Karena itu, dia khawatir kasus ini tidak berkembang jika penyidik tidak mau menindaklanjutnya. ?Kami berharap semua elemen masyarakat bisa mengawal agar kejaksaan tidak tebang pilih untuk mendudukan seseorang jadi tersangka dalam kasus ini,? imbuhnya.

Namun Imawan yakin Kejaksaan akan menindaklanjuti bukti-bukti yang ada. Apakah mereka berani atau tidak menindaklanjuti itu, sebagai penyidik mereka harus berani, mereka harus profesional.

Menurut Imawan, ini demi tegaknya supremasi hukum di Kota Tegal. Jangan hanya mengorbankan pihak tertentu saja, sementara banyak pihak lain yang ikut menikmati uangnya tapi malah dibiarkan.

Soal kerugian negara, sesuai hasil perhitungan Tim BPKP adalah Rp921 juta, rinci Imawan, juga dinikmati pihak-pihak lain. Ini nanti yang akan diungkap di pengadilan. Dana sebesar itu jelas-jelas menjadi bancakan banyak pihak, bukan hanya kliennya seorang diri.

?Kami punya bukti sejumlah kwitansi yang dikeluarkan bendahara atas disposisi ketua, termasuk ditandatangani para ketua cabor. Artinya, pengeluaran yang dikeluarkan bendahara tidak sendiri,? tegasnya.

Soal informasi adanya pemalsuan tanda tangan ketua atau tanda tangan yang di-scanner, memang ada. Itu terkait masalah keuangan kas umum, ada yang ditangani AN dan ada juga berbentuk scanner ketua. Tapi ada juga tanda tangan asli dari ketua.

Yang jadi persoalan, lanjutnya, sebagai suatu organisasi sehat tentunya ketika ada pertanggungjawaban penggunaan keuangan, seorang ketua juga harus tahu dan ikut mengawasi. Tapi faktanya, ada kejadian tanda tangan di-scanner, namun ketua diam saja seolah membiarkan terjadinya sebuah tindak kejahatan.

?Ya, memang ada scanner tanda tangan ketua yang dibuat oleh siapa kami tidak tahu. Ketika ditanya penyidik yang membuat proposal siapa, kliennya (AN, Red.) memang mengaku dia yang mengkonsepnya. Tapi konsep itu kemudian diplenokan. Ketika diplenokan, semuanya disetujui. Dan disitu juga ada temuan scanner ketua. Ternyata scanner ini bukan hanya di kas umum saja, tapi juga di proposal kegiatan. Ini menunjukan organisasi KONI tidak sehat. Apalagi ini dilakukan beberapa kali. Jadi, kalau ketua umum jeli, ada kepedulian, tegur dong. Jika perlu jangan dilaporkan dulu,? beber Imawan.

Selain masalah di atas, lanjut dia, ada juga indikasi dana dobel anggaran, yakni dana dari KONI dan sponsor. Hal itu seharusnya tidak boleh dan uangnya dikembalikan. Tapi faktanya ini terjadi berulang kali dan jelas-jelas merugikan negara.

Jika ada dana sponsor, kata Imawan, seharusnya tidak perlu menggunakan dana dari KONI. Tapi yang terjadi, uang dari sponsor dan KONI sama-sama dipakai.

?Melihat bukti-bukti yang ada, kami yakin banyak pihak yang terlibat. Tapi soal ini biar nanti kejaksaan yang menyebutkan. Kami hanya menyodorkan buktinya dan tinggal menunggu langkah penyidik bersikap profesional,? ulasnya.

Imawan mengaku siap jika keterangannya kepada media akan berimbas terhadap dirinya, semisal teror atau tindakan lain yang tidak diinginkan. Namun dia mengaku tidak takut dan siap menghadapinya. ?Saya serahkan semuanya kepada Allah SWT. Itu sudah menjadi risiko dan konsekuensi kami,? ungkapnya.

Sementara itu, Ketua Umum KONI Kota Tegal Hartono saat dikonfirmasi Radar Tegal melalui telepon genggamnya terkait pernyataan kuasa hukum tersangka AN yang menyeret namanya dalam kasus korupsi dana KONI, memilih no comment atau enggan berkomentar. (gus/wan/fat/zul)


Berita Sebelumnya

Pentol.... Tegal Jadi Kota Kuliner
Pentol.... Tegal Jadi Kota Kuliner

Berita Berikutnya

Talut Sungai di Ciseureuh Jebol
Talut Sungai di Ciseureuh Jebol

Berita Sejenis

Lokalisasi di Pantura Ditutup, 111 PSK Masih Ketahuan Umbar Syahwat

Lokalisasi di Pantura Ditutup, 111 PSK Masih Ketahuan Umbar Syahwat

Sebagai upaya untuk mengurangi penyakit masyarakat, Satuan Polisi Pamong Praja (Satpol PP) Kabupaten Tegal rutin menggelar razia PSK.


Tak Nyaman, Qomar Mundur dari Rektor Umus

Tak Nyaman, Qomar Mundur dari Rektor Umus

Baru sembilan bulan menjabat sebagai Rektor Universitas Muhadi Setiabudi (Umus) Kabupaten Brebes, H Nurul Qomar menyatakan mengundurkan diri.


2.030 Rumah di Kota Tegal Tak Layak Huni

2.030 Rumah di Kota Tegal Tak Layak Huni

Rumah tidak layak huni (RTLH) yang perlu di rehab di Kota Tegal ternyata cukup banyak. Berdasarkan data di 2016, sedikitnya ada 2.030 unit.


Pimen Kiye, 12 Ibu Hamil di Kabupaten Tegal Terjangkit HIV/AIDS

Pimen Kiye, 12 Ibu Hamil di Kabupaten Tegal Terjangkit HIV/AIDS

Jumlah penderita Human Immunudeficiency Virus (HIV)/Acquired Immune Deficiensy Syndrome (AIDS) di Kabupaten Tegal masih memprihatinkan.


Mentok di Bawaslu, KPU Verifikasi Berkas PBB

Mentok di Bawaslu, KPU Verifikasi Berkas PBB

Pasca dinyatakan tak memenuhi syarat sebagai calon peserta Pemilu sejumlah parpol menggugat KPU melalui Bawaslu pusat.


Jika Tuntutan Tak Dipenuhi, Angkutan Umum Ancam Mogok Lagi

Jika Tuntutan Tak Dipenuhi, Angkutan Umum Ancam Mogok Lagi

Sopir angkutan umum di Kabupaten Tegal mengancam akan kembali menggelar aksi dan mogok beroperasi jika keberadaan angkutan online kian marak.


Jaringan Narkoba di Tegal Diduga Dikendalikan dari Salemba

Jaringan Narkoba di Tegal Diduga Dikendalikan dari Salemba

Pasca berhasil menangkap pengedar narkoba, Badan Narkotika Nasional Kota (BNNK) Tegal terus melakukan penyeledikan.


Polisi: Anes Kelola sendiri Arisan Onlinenya

Polisi: Anes Kelola sendiri Arisan Onlinenya

Polres Tegal masih memproses kasus arisan bodong yang dijalankan dengan sistem online dan merugikan ratusan korbannya hingga ratusan juta rupiah.


Anda Suka Durian? Ini Durian Markonah dari Jatinegara yang Maknyusss

Anda Suka Durian? Ini Durian Markonah dari Jatinegara yang Maknyusss

Musim durian sudah tiba! Anda yang berniat berburu durian di akhir pekan tidak ada salahnya untuk datang ke Desa Gantungan, Kec Jatinegara, Kab Tegal.


Keluyuran saat Jam Dinas, 11 PNS dan 9 Honorer Diamankan Satpol PP

Keluyuran saat Jam Dinas, 11 PNS dan 9 Honorer Diamankan Satpol PP

Satpol PP Kabupaten Tegal kembali menjaring puluhan aparatur sipil negara (ASN) saat berada di tempat keramaian pada jam kerja.



Maaf tidak bisa mengambil data, ada masalah dengan server kami!