Sepakbola
Share this on:

Kalah dari Real Madrid, Akhir Pahit Lahm dan Alonso

  • Kalah dari Real Madrid, Akhir Pahit Lahm dan Alonso
  • Kalah dari Real Madrid, Akhir Pahit Lahm dan Alonso

MADRID - Ketika gelandang Xabi Alonso ditarik keluar lapangan oleh der trainer Bayern Muenchen Carlo Ancelotti pada menit ke-75, Stadion Santiago Bernabeu bergemuruh kemarin (19/4). Tepukan membahana dari Madridista tersebut merupakan bagian dari penghormatan kepada pemain bernomor punggung 14 itu.

Meski kemarin datang sebagai lawan dari Real Madrid, akan tetapi pemain 35 tahun itu pernah menjadi keluarga besar Real. Dalam enam musim, 2009-2015, Xabi adalah tulang punggung lini tengah Los Merengues, julukan Real.

?Momen seperti ini akan bersama saya sepanjang hidup. Saya merasa sangat emosional, ini adalah ucapan perpisahan yang sangat spesial kepada Bernabeu di kancah Liga Champions,? ucap Alonso seperti diberitakan Marca kemarin.

Alonso sendiri menjagokan mantan klubnya tersebut untuk meraih gelar Liga Champions ke-12 kalinya musim ini. Meski sejak berganti nama menjadi Liga Champions pada musim 1992-1993, tak satupun tim yang back to back jadi juara.

Kekalahan timnya kemarin terbilang tak menyenangkan. Pada dua pertemuan di perempat final ini, dua kali juga pemain Bayern diusir dari lapangan. Di laga pertama Javier Martinez (13/4). Lalu kemarin giliran Arturo Vidal.

?Kami sudah melakukan apa yang bisa kami lakukan. Kartu merah (yang kami dapatkan) menentukan akhir perlawanan kami versus 11 pemain,? kata Alonso.

Di sisi lain, kapten Bayern Philipp Lahm juga mengatakan kalau penutup karirnya di Liga Champions sungguh pahit. Meski secara keseluruhan timnya sanggup memberikan perlawanan kepada Real, toh Real memang raksasa yang tak gampang dipukul.

?Meskipun bermain dengan sangat kuat, namun hal itu tak cukup melanjutkan perjalanan kami menuju semifinal. Ini adalah perpisahan yang pahit dari Liga Champions secara personal bagi saya, setelah sekian tahun,? tulis Lahm dalam Instagram-nya.

Tampil 114 kali di Liga Champions ini, pemain yang kerap menempati posisi full back kanan ini mengangkat trofi Si Kuping Besar sekali. Yakni 2012-2013. Cuma diantara 114 kali bermain di Liga Champions, Lahm belum satu kalipun mencatatkan namanya sebagai pencetak gol.

?Bagaimanapun juga sikap dari tim dan kekuatan untuk melawan problem, menunjukkan potensi yang besar. Bayern akan kembali,? tambah Lahm mendorong rekan-rekannya untuk Liga Champions musim selanjutnya.

Sementara itu, selain Lahm maupun Alonso yang mendapatkan perpisahan emosional maka sosok pelatih Bayern Carlo Ancelotti pun memperoleh penghormatan.

Marca menulis kalau seusai pertandingan Ancelotti mendapat pelukan yang ramah dari bintang kemarin malam Cristiano Ronaldo. Ronaldo memang menaruh hormat yang besar kepada sosok Ancelotti. (dra/jpg)


Berita Sebelumnya

Berita Berikutnya


Berita Sejenis

Jelang Final Dapat Kado Spesial dari sang Istri

Jelang Final Dapat Kado Spesial dari sang Istri

Desember merupakan bulan bahagia untuk kiper Real Madrid Keylor Navas.


Milan Pusing Bayar Hutang, Inter Malah Mau Lunas

Milan Pusing Bayar Hutang, Inter Malah Mau Lunas

Kondisi keuangan klub asal Milan, AC Milan dan Inter Milan, berbanding 180 derajat.


Bikin Frustasi Madrid, Kiper Al-Jazira Laris Jadi Meme

Bikin Frustasi Madrid, Kiper Al-Jazira Laris Jadi Meme

enjaga gawang Al-Jazira Ali Khaseif bukan nama tenar di jagad kiper dunia saat ini.


Barca Blusukan Cari Brasileiro Pengganti Coutinho

Barca Blusukan Cari Brasileiro Pengganti Coutinho

Setelah kegagalan menggaet Philippe Coutinho pada bursa musim panas lalu dari Liverpool, Barca kabarnya menyiapkan nama pengganti Coutinho.


Donnarumma Bisa Hengkang Bulan Depan atau Akhir Musim

Donnarumma Bisa Hengkang Bulan Depan atau Akhir Musim

Rumor kepergian kiper AC Milan Gianluigi Donnarumma seolah tak pernah habis. Yang terbaru, kiper 18 tahun itu dikabarkan hengkang bulan depan.


Bawa Real Madrid ke Final, Ronaldo Ukir Rekor Lagi

Bawa Real Madrid ke Final, Ronaldo Ukir Rekor Lagi

Final idaman di Piala Dunia Antarklub 2017 akhirnya kembali tersaji.


Era Mourinho Dianggap Membosankan

Era Mourinho Dianggap Membosankan

Manchester United di tangan Louis van Gaal dan Jose Mourinho sama-sama pragmatis.


Tahan Emosi demi El Clasico

Tahan Emosi demi El Clasico

Real Madrid sudah ditunggu Barcelona setelah tampil di Piala Dunia Antarklub 2017.


Vazquez Ditukar Salah

Vazquez Ditukar Salah

Penambahan amunisi di unit penyerangan Real Madrid pada bursa transfer Januari mendatang memang cukup mendesak.


Madrid vs PSG, Predator versus Predator

Madrid vs PSG, Predator versus Predator

Real Madrid menemukan lawan yang sepadan di babak 16 besar Liga Champions 2017-2018 ini.



Berita Hari Ini

Kolom

Video

Maaf tidak bisa mengambil data, ada masalah dengan server kami!