Sport
Share this on:

Vinales Asapi Rossi dan Marquez

  • Vinales Asapi Rossi dan Marquez
  • Vinales Asapi Rossi dan Marquez

LUSAIL - Berakhir sudah uji coba pra musim MotoGP 2017 dinihari kemarin. Hanya tersisa dua pekan ke depan bagi para rider untuk bersiap menghadapi seri pertama di Qatar 26 Maret tanpa diperbolehkan mengendarai motor.

Ada yang tersenyum dengan hasil uji coba tersebut, ada pula yang membawa pulang setumpuk PR untuk diselesaikan segera. Dua garasi Yamaha salah satunya.

Performa Maverick Vinales dan Valentino Rossi seperti dua sisi mata uang. Vinales seperti di atas angin dengan menyapu empat rangkaian uji coba sebagai pembalap tercepat. Di Valencia November lalu, kemudian Sepang, Malaysia, Phillip Island, Australia, dan terakhir di Losail, Qatar.

Ini berarti, di atas kertas Vinales menjadi pembalap paling kuat di grid saat ini. Dia mampu tampil cepat di empat trek dengan karakter berbeda. Di Qatar, rider 22 tahun itu tak hanya cepat dalam satu lap tapi juga mencengangkan dengan performa long run yang dibukukan pada Minggu malam waktu setempat.

Catatan rata-rata waktu lapnya adalah 1 menit 55,701 detik. Di Qatar catatan waktu long run tersebut hanya dikalahkan rider Ducati Andra Dovizioso yang menorehkan 1 menit 55,666 detik. Dari 20 lap yang dilalui Vinales pada putaran ke-16 dia mencatatkan waktu terbaiknya 1 menit 54,330 detik.

?Kami melakukan pekerjaan yang hebat. Tidak pernah sempurna, karena kau selalu ingin lebih. Aku ingin tembus 1 menit 54 detik (rata-rata long run) karena tahun lalu Jorge (Lorenzo) bisa,?ucapnya dilansir Crash (Jawa Pos Grup).

Setelah menjajal banyak setingan berbeda, khususnya untuk mendapatkan feeling yang pas pada roda depan Vinales mengakui timnya berhasil memperoleh kemajuan pesat.

Dari statitik tersebut rider 22 tahun tersebut bahkan menyatakan masih bisa lebih cepat beberapa sepersepuluh detik lagi. Namun menurutnya terlalu berisiko karena bisa berujung kecelakaan.

?Dari sisi kebugaran tubuh aku merasa sangat baik di atas motor,?tandasnya.

Performa Vinales di Qatar langsung menjadi kekhawatiran rider-rider yang digadang menjadi kampiun di Losail. Andrea Dovizioso (Ducati), juara bertahan Marc Marquez, dan Jorge Lorenzo tanpa ragu-ragu menyebut Vinales adalah satu-satunya rider yang layak dianggap sebagai kandidat juara.

?Hanya Vinales yang lebih cepat dari semua pembalap di grid,?aku Marquez.

Mengendarai motor yang sama, menjajal setingan yang juga tidak jauh berbeda, rekan satu tim Vinales, Valentino Rossi merasa hasil uji coba Qatar jauh hari harapan. Rossi sempat senang dengan catatan waktu yang didapat pada hari kedua.

Namun di hari terakhir, banyaknya pasir di permukaan trek membuatnya kesulitan mendapatkan cengkeraman ban. Alhasil, dia hanya finis di posisi 11 daftar pembalap tercepat di hari terakhir. Secara keseluruhan Rossi finis keenam 0,402 detik di belakang Vinales.

Tak pelak hasil uji coba tersebut membuat juara dunia kelas premium tujuh kali tersebut khawatir menghadapi seri pertama 26 Maret nanti.

?Sepertinya dengan motor (M1) ini kami memiliki potensi besar, karena Vinales sangat-sangat cepat. Tapi aku rasa dia dan timnya bisa memahami bagaimana memaksimalkan potensi itu lebih cepat, sementara kami sedikit terlambat,?keluhnya.

Wajar jika Rossi khawatir menghadapi balapan pertamanya. Tidak seperti Vinales, timnya tak memiliki data performa long run. Pada hari terakhir, masalah yang terjadi pada motor membuat Rossi membatalkan rencana melakukan simulasi balapan.

Meski demikian, Rossi tak merasa tertekan dengan performa rekan setimnya itu. ?Apalagi pertama, ini bukan kesempatan terakhirku (bersaing merebut gelar juara dunia) karena setidaknya aku masih akan membalap dua tahun ke depan. Aku merasa ini seperti musim-musim sebelumnya, kita harus menunggu dan melihat apa yang akan terjadi,? yakinnya.

Pada hari terakhir, Honda menjadi tim paling anyar yang menampilkan inovasi fairing terbarunya. Tak seperti tim-tim lain yang menerjemahkan regulasi baru dengan fairing lebih lebar dan gambot, Honda justru sebaliknya Bentuknya fairingnya terkesan lebih ramping.

Namun seperti ketika menjajal bentuk fairing baru di hari pertama Marquez malah terjatuh tiga kali. Memang bukan sepenuhnya karena fairing, namun sedikit banyak ada pengaruhnya.

Dari hari uji coba terakhir, Marquez mengaku ritme balapannya cukup bagus. Meski untuk menang di Qatar sulit. ?Kalau balapan berlangsung besok, aku yakin kami bisa bertarung berebut podium,? ucapnya.

Ducati tetap tak bisa dikeluarkan dari daftar kandidat juara di Qatar. Dovizioso punya ritema bagus dalam long run. Bahkan bisa dikatakan, persaingan sengit akan terjadi antara rider Italia itu dengan Vinales.

?Aku puas (dengan hasil uji coba) jika tidak melihat ke Vinales,? ucap Dovi yang menutup uji coba di posisi kedua dengan waktu terbaiknya 1 menit 54,401 detik atau 0,071 detik di belakang Vinales. (cak/jpg)


Berita Sebelumnya

Berita Berikutnya


Berita Sejenis

De La Hoya Tantang McGregor

De La Hoya Tantang McGregor

Besarnya uang yang di dapat dari pertarungan antara Conor McGregor dan Floyd Mayweather Jr rupanya membuat ngiler petinju lainnya.


Alarm Bahaya Ducati dan Yamaha

Alarm Bahaya Ducati dan Yamaha

Pada akhir uji coba post season hari kedua di Valencia juara dunia MotoGP 2017 Marc Marquez menutup sesi sebagai yang tercepat.


Bawa Tiga Emas dari Kejuaraan Dunia di Ceko

Bawa Tiga Emas dari Kejuaraan Dunia di Ceko

Lifter Indonesia, Widari mempersembahkan tiga medali emas dan satu perunggu pada Kejuaran Dunia angkat berat.


Ibu Marquez Minta Zarco “Tenang”

Ibu Marquez Minta Zarco “Tenang”

Perjuangan Marc Marquez merebut gelar juara MotoGP 2017 di GP Valencia nyaris berakhir tragis di Lap 23, saat motornya nyaris tumbang di Tikungan 1.


Trek Basah Adalah PR Besar Yamaha

Trek Basah Adalah PR Besar Yamaha

Duet Valentino Rossi dan Maverick Vinales nyaris mencatat rekor buruk sebagai tandem paling gagal dalam satu dekade terakhir di Movistar Yamaha.


Nasib Marquez di Tangan Pedrosa

Nasib Marquez di Tangan Pedrosa

Meski GP Valencia akan menjadi ajang penentuan gelar juara MotoGP antara bintang Repsol Honda Marc Marquez dan jagoan Ducati Andrea Dovizioso.


Konservatif, Pilihan Terbaik Marquez

Konservatif, Pilihan Terbaik Marquez

Di GP Malaysia Minggu lalu, juara bertahan MotoGP Marc Marquez mengakui jika sebenarnya dia bisa memaksakan diri untuk bisa memenangi balapan.


Dovi: Butuh Hal Gila Untuk Menang

Dovi: Butuh Hal Gila Untuk Menang

Misi Marc Marquez mempertahankan gelar juara dunia MotoGP tahun ini tidak akan terlalu sulit.


Sudah Juara Dunia, Hamilton Masih Buru Brasil dan Abu Dhabi

Sudah Juara Dunia, Hamilton Masih Buru Brasil dan Abu Dhabi

Mental juara pembalap Mercedes Lewis Hamilton memang selalu menggebu-gebu.


Cedera, Federer Relakan Ranking Satu Dunianya

Cedera, Federer Relakan Ranking Satu Dunianya

Di usia 36 tahun Roger Federer memang harus benar-benar menjaga kondisinya agar tetap prima dan tidak dililit cedera.



Kolom

Populer

Maaf tidak bisa mengambil data, ada masalah dengan server kami!