11 Oknum Polisi dan Kompol Yuni Purwanti Terlibat Narkoba, Hinca Pandjaitan: Pecat!

JAKARTA - Anggota Komisi III DPR RI Hinca Pandjaitan angkat bicara terkait kasus narkoba yang melibatkan Kapolsek Astana Anyar Kompol Yuni Purwanti Kusuma Dewi.

Kompol Yuni Purwanti Kusuma Dewi, menurutnya punya sejarah panjang dalam pemberantasan narkoba hingga ikut terjerat dalam penggunaan barang terlarang itu.

“Kapolsek ini punya kiprah panjang dalam pemberantasan narkoba di Jawa Barat. Ia sempat ditugaskan di Res Narkoba Polda Jabar, juga memimpin Satres Narkoba Kota Bogor,” kata Hinca dikutip dari fajar.co.id yang menyalin dari akun Twitternya, Kamis (18/2).

Hinca juga meminta keduabelas oknum polisi yang diduga terlibat penyalahgunaan narkoba diusut mendalam. Termasuk dugaan keterlibatan mereka dengan sindikat narkoba.

“Ini terlalu gila. Harus diusut juga, apakah para anggota ini punya keterikatan dgn sindikat. Pecat!,” tegasnya.

Sebelumnya, Kapolda Jawa Barat Irjen Pol Ahmad Dofiri menjelaskan kronologi diamankannya Kapolsek Astanaanyar Kompol Yuni Purwanti Kusuma Dewi, terkait kasus penyalahgunaan narkoba jenis sabu. Dofiri menyebut kasus ini berawal dari adanya satu anggota polisi yang terindikasi menyalahgunakan narkoba.

Setelah itu, kata dia, tim dari Propam baik Mabes Polri maupun Polda Jawa Barat melakukan penelusuran, hingga ditemukan dugaan bahwa Kompol Yuni pun turut terlibat dalam penyalahgunaan narkoba tersebut.

“Dari hasil penelusuran itu cukup memprihatinkan ya, karena ada beberapa keterlibatan anggota yang lain. Salah satunya yang kami sesalkan adalah salah satu Kapolsek,” kata Ahmad Dofiri di Polrestabes Bandung, Kota Bandung, Jawa Barat, Kamis, (18/2).

Dari penelusuran itu, didapat 12 anggota polisi termasuk Kompol Yuni yang kini telah diamankan Propam Polda Jawa Barat. Selain diamankan, mereka pun dilakukan tes urine untuk memastikan keterlibatannya. (msn/fajar/ima)

Baca Juga:

  • Jozeph Paul Zhang Ternyata Lulusan SMA Favorit di Tegal, Saat Sekolah Prestasinya Biasa Saja.
  • Jozeph Paul Zhang Semakin Provokatif, Ring 1 SBY: Masak Negara Kalah Sama Satu Orang Pecundang Kayak Gini.

Berita Terkait

Berita Terbaru