119,6 Juta Penduduk Sudah Divaksin Dosis Pertama, Baru 73,6 Juta yang Disuntik Dosis Kedua

JAKARTA - Hingga, Minggu (31/10) kemarin, penduduk Indonesia yang telah menerima vaksin dosis pertama baru mencapai 119.662.248 jiwa. Untuk mencapai herd immunity, program vaksinasi pun terus massif dilakukan di berbagai daerah.

Sementara jumlah penerima vaksin dosis kedua mencapai 73.698.983 jiwa. Untuk mereka yang mendapatkan dosis ketiga, utamanya para tenaga kesehatan sebanyak 1.134.177 jiwa.

Pemerintah menargetkan vaksinasi COVID-19 hingga 208.265.720 jiwa untuk membentuk kekebalan kelompok sehingga pandemi COVID-19 dapat segera teratasi.

Juru Bicara Vaksinasi COVID-19 Kementerian Kesehatan (Kemenkes) Siti Nadia Tarmizi mengatakan jumlah total vaksin yang telah hadir di Indonesia, baik dalam bentuk jadi maupun bahan baku, berjumlah 312.335.760 dosis.

"Untuk daerah-daerah yang vaksinasinya masih rendah, agar dikejar untuk bisa mencapai di atas 50 persen pada November 2021," ujar Nadia.

Percepatan vaksinasi COVID-19 juga diperlukan agar target vaksinasi nasional sebesar 70 persen dari jumlah penduduk di akhir 2021 dapat tercapai. Sehingga mendorong terciptanya kekebalan komunal.

Sementara itu, angka kematian harian akibat virus COVID-19 di Indonesia menurun drastis. Pada, Minggu (31/10) kemarin, tercatat sebanyak 17 jiwa meninggal dunia. Angka ini menjadi yang terendah dalam beberapa bulan terakhir.

Data 17 angka kematian itu berasal dari sembilan di 34 provinsi. Yakni DKI Jakarta satu orang, Jabar satu orang, Jatim tiga orang, Jateng empat orang, Banten satu orang, Bali tiga orang, Aceh dua orang, Kalteng satu orang, dan Papua Barat satu orang.

Sementara provinsi lainnya nihil kematian. Dengan tambahan 17 kematian itu, total ada 143.405 jiwa meninggal sejak COVID-19 pertama kali diumumkan di Indonesia pada Maret 2020 lalu.

Sementara kasus terkonfirmasi positif bertambah 523 kasus. DKI Jakarta mencatatkan 113 kasus, Jabar 100 kasus, Jatim 57 kasus, Jateng 54 kasus dan Banten 28 kasus. Total angka terkonfirmasi positif sejak Maret 2020 hingga saat ini mencapai 4.244.358 kasus.

Angka kesembuhan juga bertambah 497 jiwa. Sehingga totalnya mencapai 4.088.635 jiwa. DKI Jakarta mencatatkan angka kesembuhan harian terbanyak. Yaitu 78 jiwa, Jatim 64 jiwa, Jabar 53, Jateng 50 jiwa, dan Kalimantan Barat 31 jiwa.

Kasus aktif bertambah sembilan kasus dan secara total mencapai 12.318 kasus. Sementara spesimen yang diperiksa mencapai 202.073. Sedangkan yang dinyatakan suspek mencapai 5.053 kasus. (rh/zul)

Baca Juga:

  • Arteria Dahlan Pernah Protes karena Tidak Dipanggil Yang Terhormat, Netizen: Saking Angkuhnya.
  • Arteria Dahlan Ternyata Lulusan Tanah Sunda, Prof Romli Atmasasmita: Rasa Malumu di Mana?.

Berita Terkait

Berita Terbaru