Ekonomi
Share this on:

Ekonomi Lebaran Tahun Ini Loyo

  • Ekonomi Lebaran Tahun Ini Loyo
  • Ekonomi Lebaran Tahun Ini Loyo

**JAKARTA ** - Pertumbuhan ekonomi tahun ini diperkirakan tidak sebaik tahun lalu. Salah satu faktor penyebab utamanya adalah suhu perpolitikan yang memanas.

"Kondisi politik yang sangat tidak stabil menjadi salah satu faktor penyebabnya," ujar ekonom Institute for Development of Economic and Finace (Indef) Nailul Huda kepada Fajar Indonesia Network (FIN), Minggu (26/5) kemarin.

Menurut Huda, kondisi ekonomi yang kurang baik juga pernah disampaikan Menteri Keuangan (Menkeu) Sri Mulyani yang meyebutkan bahwa penerimaan negara sampai April 2019 kurang bagus dibandingkan periode uang sama tahun lalu.

"Sebenarnya pelemahan ekonomi juga diakui oleh pemerintah melalui Menteri Sri Mulyani yang menyebutkan pertumbuhan penerimaan pemerintah sampai April 2019 tidak sebagus pertumbuhan penerimaan pada periode yang sama tahun lalu," kata Huda.

Ditambah lagi dengan aksi massa pada 22 Mei yang berujung rusuh. Hal tersebut menyebabkan perdagangan menjadi melambat. Apalagi perdagangan via online juga kurang baik karena adanya pembatasan akses di media sosial.

"Yang menjadi menarik adalah harusnya perdagangan via online meningkat menjelang Lebaran namun karena pembatasan sosial media baru-baru ini menyebabkan pedagang online ini susah beraktivitas," ucap Huda.

"Setelah semua dibuka saya yakin akan kembali normal untuk perdagang online karena memang sedang tumbuh-tumbuhnya," sambung Huda.

Ekonom Indef lainnya, esther Sri Astuti menambahkan bahwa dampak situasi perpolitikan saat ini di Indonesia berdampak pada pertumbuhan ekonomi tidak menggeliat seperti tahun lalu.

"(Ekonomi) tidak akan sepertI Lebaran tahun lalu, jadi lebih melemah. Dari sisi pertumbuhan ekonomi akan cenderung turun dibandingkan Lebaran tahun kemarin karena tekanan eksternal seperti perang dagang, dan ada kericuhan suhu politik yang overheating," ujar Sri.

Nah berkaca pertumbuhan ekonomi kuartal I-2019 yang hanya tumbuh 5,07 persen, sementara ditargetkan 5,2 persen. Artinya memang kondisi perekonomian di Lebaran 2019 tidak sebaik tahun lalu.

Sayangnya, kata Sri, sektor industri seperti pertanian, pengolahan, konstruksi dan transportasi tidak mampu mendongkrak pertumbuhan ekonomi sebagaiman target pemerintah 5,2 persen di kuartal pertama 2019.

"Berkaca pada pertumbuhan ekonomi sebelumnya, awal tahun kuartal I pertumbuhan hanya 5,07 persen, sementara target pemerintah 5,3 persen," tutur Sri.

Wakil Ketua Umum Kamar Dagang dan Industri Indonesia (KADIN) bidang CSR dan Persaingan Usaha, Suryani Motik melihat ekonomi Lebaran tahun ini tak akan sebagus tahun lalu. Hal itu telah dirasakan tahun lalu.

"Tahun lalu saja tidak lebih bagus dari tahun sebelumnya dari ekonomi. Beberapa teman-teman biasanya terutama barang konsumsi kayak Unilever itu tahun lalu produksi turun 5 persen di Lebaran. Kalau tahun lalu saja jelek, tahun ini lebih jelek bisa dibayangkan, berarti ada pelemahan lagi," ujar Suryani.

Diketahui, pertumbuhan ekonomi Indonesia pada kuartal pertama 2019 hanya mencapai 5,07 persen atau naik 0,1 persen saja dari periode yang sama tahun sebelumnya. Sementara dibanding kuartal sebelumnya, pertumbuhan ekonomi Indonesia pada tiga bulan awal tahun 2019 itu justru minus 0,52 persen.

Menteri Keuangan (Menkeu) Sri Mulyani menilai pertumbuhan ekonomi sepanjang Januari hingga Maret 2019 itu tidak berbeda jauh dengan angka yang telah diproyeksikan pemerintah.

"Kita perkirakan dari sisi konsumsi (rumah tangga) masih cukup baik di atas 5 persen, dari sisi pemerintah juga cukup baik karena ada akselerasi kemarin. Terutama ke sosial," kata Sri Mulyani. (din/zul/fin)

Berita Sebelumnya

Berita Berikutnya


Berita Sejenis

Ribetnya Regulasi Bikin Hambat Investasi

Ribetnya Regulasi Bikin Hambat Investasi

Bank Indonesia (BI) menyebutkan investasi di kuartal II tahun ini bergerak tipis 5,01 persen atau lebih rendah


Idul Adha 1440 H, Telkomsel Jateng & DIY Bagikan 57 Hewan Kurban

Idul Adha 1440 H, Telkomsel Jateng & DIY Bagikan 57 Hewan Kurban

Pada Hari Raya Idul Adha 10 Dzulhijjah 1440 H Tahun 2019, Telkomsel Regional Jawa Tengah dan DIY membagikan bantuan hewan kurban


Hampir Lima Tahun, Kebijakan Menteri Susi Pukul Industri Perikanan

Hampir Lima Tahun, Kebijakan Menteri Susi Pukul Industri Perikanan

Hampir lima tahun Susi Pudjiastuti menjabat sebagai menteri Perikanan dan Kelautan (KKP).


Ini Lima Jurus Jitu Genjot Ekspor Pertanian

Ini Lima Jurus Jitu Genjot Ekspor Pertanian

Sesuai arahan Presiden Jokowi, Kementerian Pertanian melalui Badan Karantina Pertanian terus berupaya meningkatkan volume ekspor produk pertanian.


Harga Garam Makin Anjlok Rp250 per Kg

Harga Garam Makin Anjlok Rp250 per Kg

Harga garam sejak bukan Juni 2019 sampai saat ini semakin melorot. Padahal saat ini sedang berlangsung panen garam.


Ekspor CPO Diprediksi Turun Jadi 30 Juta Ton

Ekspor CPO Diprediksi Turun Jadi 30 Juta Ton

Penjegalan sawit Indonesia di Uni Eropa diperkirakan membuat ekspor sawit tahun ini menurun sebanyak 30 juta ton hingga akhir tahun 2019 ini.


Kenaikan TDL Diputuskan Usai Pidato 17 Agustus Jokowi

Kenaikan TDL Diputuskan Usai Pidato 17 Agustus Jokowi

Pemerintah tahun ini memastikan tidak akan ada kenaikan tarif dasar listrik (TDL).


Produksi Telur dan Ayam Surplus, Kementan Dorong Peningkatan Ekspor

Produksi Telur dan Ayam Surplus, Kementan Dorong Peningkatan Ekspor

Kementerian Pertanian (Kementan) memastikan ketersediaan komoditas ayam dan telur saat ini telah dinyatakan surplus.


Masyarakat Kena Dampak Tumpahan Minyak Karawang

Masyarakat Kena Dampak Tumpahan Minyak Karawang

Insiden tumpahan minyak PT Pertamina (Persero) yang terjadi di Karawang hampir dua pekan ini dinilai berdampak pada kehidupan ekonomi nelayan


BPJS Kesehatan Masih Tekor, Bagaimana Solusinya?

BPJS Kesehatan Masih Tekor, Bagaimana Solusinya?

Sejak lima tahun lalu sampai saat ini penyakit BPJS Kesehatan tak kunjung disembuhkan.



Maaf tidak bisa mengambil data, ada masalah dengan server kami!