Ekonomi
Share this on:

Katrol Rupiah, CPO Perlu Insentif Ekspor

  • Katrol Rupiah, CPO Perlu Insentif Ekspor
  • Katrol Rupiah, CPO Perlu Insentif Ekspor

JAKARTA - Pemerintah dinilai perlu memberikan stimulus lebih bagi ekspor minyak sawit mentah (CPO). Sebagai komoditas ekspor andalan, stimulus perlu diberikan kepada CPO, terutama saat nilai tukar rupiah melemah. Insentif juga diperlukan karena beberapa pasar tujuan ekspor CPO masih terganggu oleh berbagai hambatan.

Ekonom Indef Bhima Yudhistira menyatakan, peningkatan ekspor CPO bisa menjadi langkah ampuh untuk mengendalikan nilai tukar rupiah. ’’Bisa jadi jalan pintas atau quick win. Tawaran solusinya adalah mengurangi pungutan ekspor untuk CPO dari USD 50 untuk yang mentah dan USD 30 untuk olahan menjadi USD 20 per ton. Minyak sawit adalah penyumbang devisa nonmigas terbesar,’’ ujarnya kemarin (7/10).

Menurut Bhima, meski andalan ekspor, beberapa waktu terakhir ekspor CPO mengalami gangguan. Sebagai contoh, ada pengenaan bea masuk di India. ’’Jika pungutan ekspor direlaksasi, daya dorong sawit diharapkan menekan defisit perdagangan dan kuatkan kurs rupiah. Nanti, ketika kondisi sudah mulai stabil, pungutan ekspor CPO bisa dikenai lagi,’’ katanya.

Gabungan Pengusaha Kelapa Sawit Indonesia (Gapki) sependapat bahwa pemerintah perlu mengambil langkah untuk mendorong ekspor CPO. Apalagi, saat ini produksi CPO berlebih. Menurut catatan Gapki, volume ekspor minyak sawit dan turunannya pada Agustus 2018 mencapai 3,3 juta ton. ’’Angka itu meningkat kalau dibandingkan dengan Juli 2018 yang tercatat 3,22 juta ton,’’ tutur Ketua Umum Gapki Joko Supriyono.

Direktur Eksekutif Gapki Mukti Sardjono menyebut, harga yang rendah dimanfaatkan importer untuk membeli minyak sawit dalam jumlah besar. ’’Permintaan pasar global yang tinggi terhadap minyak sawit belum mampu mengerek harga,’’ jelas Mukti.

Menurut dia, perselisihan dagang antara India dan AS memberikan peluang sawit untuk memasok minyak nabati pengganti dari minyak kedelai. Harga sawit global terus tertekan karena harga minyak nabati lain, khususnya kedelai, serta stok minyak sawit melimpah di Indonesia dan Malaysia.

Gapki mengungkapkan, tingginya ekspor produk minyak sawit dan implementasi kewajiban B20 belum mampu mengurangi penurunan stok minyak sawit secara signifikan di dalam negeri.

Di bagian lain, sesuai dengan prediksi, saat perang dagang antara Amerika dan Tiongkok memanas, kedua negara akan sedikit melonggarkan aturan impornya. Indonesia mendapat imbas positif, khususnya terkait dengan ekspor produk hortikultura menuju Tiongkok. Permintaan komoditas buah dan sayur Negara Panda tersebut kepada Indonesia meningkat.

Kementerian Pertanian mencatat, pada September 2018, ekspor buah Indonesia meningkat 24 persen jika dibandingkan pada periode yang sama 2017. ’’Untuk ekspor ke Tiongkok, sekarang memang ada pengawasan yang ketat dalam bentuk karantina buah-buahan. Tapi, ekspor ke Tiongkok membaik setelah dibuka lagi registrasinya,’’ ungkap Ketua Umum Asosiasi Eksporter Sayur dan Buah Indonesia (AESBI) Hasan Johnny Widjaja.

Sampai akhir tahun, ekspor buah Indonesia diperkirakan naik 9 persen kalau dibandingkan dengan tahun lalu. ’’Semoga produksinya 2018 ini meningkat. Karena pada 2016–2017 naik 7,1 persen,’’ tuturnya. (agf/c14/oki/jpg)

Berita Sebelumnya

Berita Berikutnya

Gencar Garap Pasar Ekspor
Gencar Garap Pasar Ekspor

Berita Sejenis

Amerika Bikin Surplus, Tiongkok Buat Defisit

Amerika Bikin Surplus, Tiongkok Buat Defisit

Kementerian Perdagangan mencatat terjadi defisit neraca ekspor dan impor April 2019 menunjukkan defisit cukup tinggi sebesar USD 2,5 miliar.


Dolar AS Tekan Rupiah di Angka 14.488

Dolar AS Tekan Rupiah di Angka 14.488

Aksi 22 Mei 2019 atau aksi massa memprotes keputusan Komisi Pemilihan Umum (KPU) membuat nilai rupiah terus tertekan.


Aksi 22 Mei Picu Pelemahan Rupiah

Aksi 22 Mei Picu Pelemahan Rupiah

Pengamat ekonomi memperkirakan aksi massa 22 Mei memicu nilai tukar rupiah melemah semakin dalam.


Ekspor Manufaktur Masih Teratas

Ekspor Manufaktur Masih Teratas

Berdasarkan data Badan Pusat Statistik (BPS) pada April 2019, ekspor produk manufaktur mencapai USD9,42 miliar.


Pariwisata Lebih Laku Ketimbang Minyak Sawit

Pariwisata Lebih Laku Ketimbang Minyak Sawit

Menteri Pariwisata Arief Yahya memproyeksikan devisa pariwisata Indonesia mencapai USD 18 miliar atau jauh melampaui minyak sawit (CPO).


Indonesia Tunggu Portotipe Mobil Listrik

Indonesia Tunggu Portotipe Mobil Listrik

Penyusunan Peraturan Presiden (Perpres) percepatan pengembangan kendaraan listrik masih terganjal fasilitas insentif fiskal dan infrastruktur.


Ekspor Batik Dibidik Naik 8 Persen

Ekspor Batik Dibidik Naik 8 Persen

Ekspor batik Nusantara menjadi salah satu dari sekian banyak komoditi tekstil penyumbang devisa negara.


Terkoreksi, BI Klaim Rupiah Menguat

Terkoreksi, BI Klaim Rupiah Menguat

Nilai tukar rupiah terhadap dolar AS pada triwulan III-2019 cenderung mengalami penguatan.


Tak Perlu Impor Beras Lagi

Tak Perlu Impor Beras Lagi

Perum Bulog mendukung penuh program swasembada pangan pemerintah. Karenanya, Bulog bakal memaksimalkan penyerapan gabah dan beras dalam negeri.


Jutaan Pekerja Sawit Terancam Menganggur

Jutaan Pekerja Sawit Terancam Menganggur

Kebijakan Uni Eropa yang masih melarang penggunaan kelapa sawit mentah atau Crude Plam Oil (CPO), bakal berimbas pada pekerja dan petani sawit Indonesia.



Video

Populer

Maaf tidak bisa mengambil data, ada masalah dengan server kami!