Kriminal
Share this on:

18 Orang Divonis Mati

  • 18 Orang Divonis Mati
  • 18 Orang Divonis Mati

PONTIANAK - Barang bukti hampir 20 Kg sabu, 2.000 ekstasi dan 4.000 happy five dimusnahkan di lapangan Mapolda Kalbar, Selasa (11/7). Barang haram tersebut merupakan hasil pengungkapan jajaran Polda Kalbar dan BNNP Kalbar selama tiga bulan terakhir.

Jajaran Polda Kalbar mengungkap 10,41 Kg sabu, 2.000 ektstasi dan 4.000. happy five. Sedangkan BNNP Kalbar kurang lebih 9 kg sabu. Pengungkapan disepuluh TKP (tempat kejadian perkara). Pemusnahan dilaksanakan usai upacara HUT Bhayangkara ke 72. Disaksikan para tamu undangan serta para tersangka.

Sebelum pemusnahan, berbagai jenis narkotika ini diuji keasliannya oleh tim dokter. Setelah dinyatakan keasliannya, satu persatu paket sabu yang masih terbungkus plastik dibuka. Para pejabat, para tokoh dan tamu undangan pun berkesempatan membuka bungkus narkotika tersebut.

Melibatkan berbagai pihaknya ini sebagai wujud komitmen bersama untuk memberantas narkoba. Selanjutnya, barang haram ini dilenyapkan menggunakan insinerator milik BNNP Kalbar.

"Saya punya Obsesi Kalbar ini harus Zero Narkoba. Kita pasti bisa sepanjang kebersamaan sudah kita bangun, kepekaan, kesensitifan seluruh warga masyarakat, pasti bisa," kata Kapolda Kalbar Irjen Pol Didi Haryono kepada sejumlah wartawan usai pemusnahan.

Tidak hanya penindakan, kepolisian akan melakukan upaya pencegahan. Salah satunya dengan memberikan penyuluhan kepada masyarakat. Sebab yang lebih penting adalah kesadaran masyarakat, sehingga tidak mudah diimingi bayaran menggiurkan.

"Makanya kita mengsosialisasikan jenis-jenis narkoba ini. Kadang-kadangkan orang tidak tau, orang melihatnya upah, dia dapat upah per kilo katakan lah dapat sekian puluh juta, itu yang menggiurkan. Dia tidak tau aturan bisa membahayakan bagi dirinya," terangnya.

Kejaksaan telah memberikan tuntutan maksimal terhadap pelaku kejahatan narkotika di Kalbar. Dia menyebutkan 15 - 18 orang telah divonis mati.

"Ini penegakan hukum yang harus didukung kita semua. Nah, outputnya nanti adalah mudah-mudahan seluruh warga Kalbar bisa menjadi suatu komitmen, kita harus zero Narkoba," lugasnya.

Ditegaskan Kapolda, anggotanya akan mengambil tindakan tegas terhadap para pelaku kejahatan narkotika ketika melawan atau berupaya melarikan diri. "Kita lakukan penembakan tentunya ada alasan," ucapnya.

Kapolda menerangkan, dalam penegakan hukum ada praduga tidak bersalah, kesamaan di muka hukum. Bungkusnya adalah menjamin hak asasi manusia. Untuk menjamin itu pihak pelapor dan terlapor masing-masing memiliki hak.

Salah satu haknya bisa mengajukan pra peradilan dalam proses penegakan hukum. “Itu terbuka, ada pasalnya yang mengatur,” sebut Didi.

Dalam pra peradilan, masing-masing miliki argumentasi. Baik aparat penegak hukum maupun yang ditetapkan sebagai tersangka. "Pra peradilan itu kan dia keberatan apabila dianggap salah tangkap, salah orang, salah penerapan pasal, salah barang yang disita, itu baru bisa diajukan pra peradilan," paparnya.

Kapolda menjelaskan, Polri dalam hal ini adalah penyidik. Penyidik memiliki hak jawab langkah-langka apa yang dilakukan dengan adanya tuntutan pra peradilan tersebut. "Tentunya kita jawab, pasti kita jawab bahwa langkah-langkah tangkap, tahan, geledah, sita sudah melalui prosedur hukum," demikian Kapolda. (amb/arm/jpg)

Berita Sebelumnya

Berita Berikutnya


Berita Sejenis

Diduga Beda Pilihan, Relawan Caleg Demokrat Diserang Belasan Orang

Diduga Beda Pilihan, Relawan Caleg Demokrat Diserang Belasan Orang

Relawan Dessy Fitri Anggraeni, calon anggota legislatif (caleg) dari Partai Demokrat, Dapil 4 (Rasau Jaya-Teluk Pakedai), tiba-tiba diserang sekelompok orang.


Terjerat Kasus Narkoba, Perwira Polda Divonis Empat Tahun

Terjerat Kasus Narkoba, Perwira Polda Divonis Empat Tahun

Oknum Perwira Polda Jateng AKP Kokok Wahyudi, 51, akhirnya menerima putusan empat tahun penjara, atas perkara dugaan kepemilikan narkoba jenis sabu seberat 0,50


Kambing di Kandang Dicuri Orang, Disembelih Sebelum Dibawa

Kambing di Kandang Dicuri Orang, Disembelih Sebelum Dibawa

Solihudin, 46, warga Gambarsari, Kebasen kehilangan dua ekor kambing miliknya. Kambing milik korban diketahui hilang di kandang, Senin (14/1) lalu.


Kalah Judi Tak Dikasih Uang, Anak Bakar Rumah Orang Tuanya

Kalah Judi Tak Dikasih Uang, Anak Bakar Rumah Orang Tuanya

Seorang pemuda tega membakar rumah milik orang tuanya sendiri Sabtu (12/1) lalu.


Gilir Pacar dengan Teman, Dua Pemuda Masuk Bui

Gilir Pacar dengan Teman, Dua Pemuda Masuk Bui

Seorang gadis berusia 16 tahun, sebut saja Rara (nama samaran) menjadi korban persetubuhan dua orang pemuda.


2018, 41 Tewas di Jalan Raya Kota Tegal

2018, 41 Tewas di Jalan Raya Kota Tegal

Selama 2018 lalu, 41 nyawa melayang sia-sia di jalan raya Kota Tegal. Sementara untuk luka berat 0 orang dan luka ringan 248 orang.


Dua Orang DPO Dugaan Korupsi Terus Diburu

Dua Orang DPO Dugaan Korupsi Terus Diburu

Sepanjang 2018 Kejaksaan Negeri (Kejari) Ngawi berhasil mengungkap sejumlah kasus tindak pidana korupsi (tipikor).


Nekad Jualan Miras, Tiga Pemilik Warung Diamankan

Nekad Jualan Miras, Tiga Pemilik Warung Diamankan

Tiga orang penjual minuman keras (miras) diamankan Tim Operasi Pekat Polsek Petarukan, Selasa (18/12).


Asyik Pesta SS, Empat Orang Digerebek Polisi

Asyik Pesta SS, Empat Orang Digerebek Polisi

Pesta sabu-sabu (SS) di Jalan Sidotopo Sekolahan IV berhasil dibubarkan Unit Reskrim Polsek Semampir. Empat orang ditangkap dalam penyergapan ini.


Empat Penyelundup 1 Ton Sabu Dituntut Hukum Mati

Empat Penyelundup 1 Ton Sabu Dituntut Hukum Mati

Empat warga negara asing, terdakwa kasus penyelundupan sabu-sabu seberat 1.03 ton melalui kapal MV Sunrise Glory dituntut hukum mati.



Video

Populer

Maaf tidak bisa mengambil data, ada masalah dengan server kami!