Kriminal
Share this on:

Gembosi Ban pakai Obeng, Maling Gondol Uang Rp426 Juta

  • Gembosi Ban pakai Obeng, Maling Gondol Uang Rp426 Juta
  • Gembosi Ban pakai Obeng, Maling Gondol Uang Rp426 Juta

SEMARANG - Aksi kejahatan dengan modus pecah ban kambuh lagi di Kota Semarang. Kali ini, dialami Anton Setyawan (30), karyawan salah satu perusahaan advertising di Kota Atlas.

Akibat kejadian itu, tas berisi uang Rp426 juta yang baru saja diambil dari Bank Jateng digasak pelaku. Aksi kejahatan itu terjadi di kawasan Jalan Pleburan, Kamis (26/4) sekitar pukul 14.30. Pelaku berjumlah dua orang mengendarai sepeda motor Yamaha Jupiter MX.

Informasi yang dihimpun Jawa Pos Radar Semarang menyebutkan, kejadian itu berawal saat Anton Setyawan mengambil uang ke Bank Jateng Jalan Pemuda. Dia berangkat sendirian naik mobil Honda Brio H 8701 JP sekitar pukul 13.30 WIB.

Usai mengambil uang guna membayar gaji karyawan dan biaya operasional perusahaan, korban langsung kembali ke kantornya. ”Setelah ambil uang, saya keluar dari bank, menuju mobil sekitar pukul 13.50 WIB. Kemudian saya perjalanan ke kantor untuk menyerahkan uang,” ujar Anton saat ditemui di kantornya, Jumat (27/4).

Sampai di lokasi kejadian, Anton mampir ke sebuah warung makan di Jalan Pleburan 8 Nomor 64. Saat meninggalkan mobilnya untuk makan, tas ransel berisi uang dia bawa. Selesai makan, dia kembali ke mobilnya.

Namun saat hendak menjalankan mobilnya, pemilik toko kelontong di dekat TKP memberi tahu jika ban mobil korban kempes. Saat itu, kondisi jalan ramai, Anton memutuskan untuk mengecek di tempat yang relatif sepi.

”Mobil saya majukan sekitar 10 meter. Lalu saya cek, ternyata benar ban mobil sebelah kiri belakang kempes. Ada lubang besar yang tembus ke dalam ban, seperti bekas tusukan obeng ukuran besar,” ungkapnya.

Tanpa curiga, Anton meletakkan tas berisi uang di jok depan samping sopir. Selanjutnya, dia mengambil ban serep untuk menggantinya. Nah, saat dirinya sibuk mengganti ban itu, dia dikejutkan teriakan warga kalau ada pencuri masuk ke mobilnya dan mengambil tas berisi uang Rp426 juta tersebut.

”Warga ada yang berusaha memukul pelaku, tapi mereka lolos, dan kabur berboncengan mengendarai motor Jupiter MX. Mereka kabur ke arah Jalan Singosari,” tuturnya.

Saat itu, Anton dan warga berusaha mengejar. Namun upaya pengejaran tak membuahkan hasil. Tentu saja Anton panik dan bingung. Sebab, uang yang dibawa kabur pelaku akan dipakai untuk membayar gaji karyawan dan operasional perusahaan.

Karenanya, korban langsung melaporkan kejadian tersebut ke Sentra Pelayanan Kepolisian Terpadu (SPKT) Polrestabes Semarang. Begitu menerima laporan, petugas Inafis dan Unit Resmob Polrestabes Semarang meluncur ke lokasi guna melakukan olah tempat kejadian perkara (TKP).

Anton menduga, sebelum kejadian itu, dirinya sudah dikuntit pelaku sejak mengambil uang di Bank Jateng. ”Saya menduga sudah dibuntuti. Soalnya, saya curiga dengan dua orang berpakaian lusuh yang terus memperhatikan saya di dalam bank saat ambil uang,” akunya.

Anton meyakini, jika kejadian yang menimpanya merupakan kejahatan modus pecah ban mobil. Hingga saat ini, kasus tersebut masih dalam penelusuran Satuan Reskrim Polrestabes Semarang. ”Saya menduga pelaku sengaja buat ban mobil saya kempes. Sepertinya ban mobil saya sengaja ditusuk obeng saat saya makan di warung,” katanya. (tsa/aro/jpg)


Berita Sejenis

Kabur setrelah Rampas HP, ABG Ini Malah Kecantol Pagar

Kabur setrelah Rampas HP, ABG Ini Malah Kecantol Pagar

Butuh uang untuk lebaran, Panji Achmad Junaedi, warga Jalan Simolawang II Barat, Simokerto, Surabaya nekat merampas HP milik bocah.


Butuh Uang Sekolah, Siswa SMK Njambret

Butuh Uang Sekolah, Siswa SMK Njambret

Tak punya uang untuk bayar uang Sekolah, siswa SMK Hofiuddin nekat menjambret handphone (HP) milik Siti (14), siswi SMP.


Komplotan Maling di Tegal Kembali Larikan Innova

Komplotan Maling di Tegal Kembali Larikan Innova

Belum lama kejadian pencurian Toyota Innova milik Ketua Muhammadiyah Kota Tegal, kembali terjadi aksi pencurian mobil jenis yang sama di wilayah Tegal Timur.


Ikut Konvoi, Anak Putus Sekolah Bacok Korban Pakai Pedang

Ikut Konvoi, Anak Putus Sekolah Bacok Korban Pakai Pedang

RO (17), pelaku pembacokan Ahmad Fatoni, siswa XII MA Miftahul Ulum Kayen dikenai dua pasal pidana.


Nyaru Usaha Vulkanisir Ban, Produsen Miras Digerebek

Nyaru Usaha Vulkanisir Ban, Produsen Miras Digerebek

Sebuah pabrik dan gudang miras berkedok usaha vulkanisir ban di RT 7/RW 3, Dukuh Kauman, Desa Prambatan Lor, Kaliwungu, digerebek polisi kemarin.


Diupahi Rp1 Juta, Guru Ngaji Nyambi Kurir Narkoba

Diupahi Rp1 Juta, Guru Ngaji Nyambi Kurir Narkoba

Dua orang warga Surakarta ditangkap petugas Badan Narkotika Nasional Propinsi (BNNP) Jawa Tengah, terkait kasus narkotika.


Santri Balekambang Diteror Pakai Samurai

Santri Balekambang Diteror Pakai Samurai

Santri Pondok Pesantren Roudlotul Mubtadiin, Desa Balekambang, Kecamatan Nalumsari, sepekan terakhir mendapatkan teror dari orang tak dikenal.


Terjatuh dari Atap, Maling Tak Berkutik

Terjatuh dari Atap, Maling Tak Berkutik

Nasib apes dialami Santoso (34), warga Desa Dukun, Karangtengah, Demak.


Masuk PNS, Ditarif Rp200 Juta

Masuk PNS, Ditarif Rp200 Juta

Tiga pelaku sindikat penipuan dengan modus menjanjikan masuk menjadi Pegawai Negeri Sipil (PNS) diringkus aparat Polrestabes Semarang.


Baru Bekerja Langsung Tilap Uang Perusahaan

Baru Bekerja Langsung Tilap Uang Perusahaan

Sengaja atau tidak, tetapi sungguh besar nyali MA alias Sabar (37).



Maaf tidak bisa mengambil data, ada masalah dengan server kami!