Kriminal
Share this on:

Menangis dan Menyesal, Pelaku Rela Minum Air Cuci Kaki Istri

  • Menangis dan Menyesal, Pelaku Rela Minum Air Cuci Kaki Istri
  • Menangis dan Menyesal, Pelaku Rela Minum Air Cuci Kaki Istri

BONTANG - Pelaku Kekerasan Dalam Rumah Tangga (KDRT) mengaku khilaf memukul istrinya dengan gagang sapu. Tersangka SD (46), warga Kelurahan Tanjung Laut itu mengakui penyesalannya sambil menangis, bahkan rela meminum air cucian kaki istrinya agar dimaafkan.

Sambil mengenakan baju tahanan berwarna oranye dengan celana pendek, SD merenungi perbuatannya terhadap istrinya sebut saja Mawar (46) dan terus menangis terisak. Dirinya menceritakan perlakuan kasar terhadap istrinya, yang berawal dari anak pertamanya yang pulang larut malam.

“Saya tegur anak saya karena pulang hingga 23.30 Wita, tetapi saat saya tegur, mamanya malah belain,” jelas SD di Polres Bontang, Rabu (11/4) kemarin.

Setelah itu lanjut SD, sejak malam itu Mawar tidak lagi tidur bersamanya di kamar selama satu pekan. Dan selama itu juga, Mawar tak pernah membuatkan SD makanan.”Saya masih sayang istri saya dan saya menyesal, karena kemarin itu saya enggak niat memukulnya,” ujarnya.

Terkait pernyataan istrinya kepada polisi yang menyatakan bahwa sejak tahun 2006 tidak pernah diberi uang, hal itu dibantah SD. Pasalnya, selama ini dia hanya bekerja dan gaji masuk rekening. Sementara ATM dipegang oleh istri.

“Percayakah kalau seorang ibu bilang begitu, sementara selama bertahun-tahun hidup bersama dan butuh biaya anak sekolah. Saya buat beli rokok saja minta sama dia, kalau butuh minta uang Rp50 ribu dikasih segitu juga,” ungkapnya.

SD yang bekerja di tambang merupakan operator crane. Gajinya per bulan mencapai Rp5 jutaan. SD pun bekerja sejak tahun 2002, sama dengan usia pernikahannya dengan Mawar yang kemudian dikaruniai 2 orang anak.

“Saya sebelumnya tidak pernah memukuli istri saya. Kalau mengomel sering. Ini istri saya seperti terkena hasutan dari keluarganya,” ujar SD.

SD pun mengaku kaget saat ditangkap oleh Polisi, hingga tidak membawa pakaian ganti, tidak diketahui oleh anaknya, juga keluarganya. Terlebih, dia juga tidak ada memberikan keterangan ketidakhadirannya di tempat kerjanya.

Selain itu, SD juga membantah menggunakan tiga gagang sapu untuk memukul. Pihaknya hanya memotong dua gagang sapu sebelum digunakan untuk memukul Mawar. “Saya kesal makanya saya patahkan gagang sapu itu. Tetapi saya mengaku menyesal sekali dan ingin meminta maaf kepada istri saya. Bahkan saya rela meminum air telapak kakinya. Banyak keterangan yang menuduh saya, padahal tidak begitu keterangannya,” pungkasnya. (mga/jpg)

Berita Sebelumnya

Berita Berikutnya


Berita Sejenis

Sikat Miras dan Togel

Sikat Miras dan Togel

Sepandai-pandai menyimpan bangkai akhirnya tercium juga baunya. Begitu kiranya peribahasa yang pantas bagi Moch.


Pelaku Rajapati di Ponorogo Ber-IQ Rendah

Pelaku Rajapati di Ponorogo Ber-IQ Rendah

Misteri kematian Lasmi, warga Desa Josari, Jetis, Ponorogo, Kamis lalu (13/9) mulai terungkap.


Rekonstruksi Pembunuhan PK, Tersangka Dihujat para PSK Sunan Kuning

Rekonstruksi Pembunuhan PK, Tersangka Dihujat para PSK Sunan Kuning

Tersangka DCP, warga Bambankerep, Kecamatan Ngaliyan, pelaku pembunuhan Ayu Sinar Agustin alias Ninin, perempuan Pemandu Karaoke menjalani rekonstruksi.


Pencuri Sekolahan Diamankan Polisi

Pencuri Sekolahan Diamankan Polisi

Unit Reskrim Polsek Kedungbanteng, berhasil mengamankan pelaku pencurian dengan pemberatan.


Hendak Kabur, Buron Jambret Didor

Hendak Kabur, Buron Jambret Didor

Terduga pelaku jambret berinisial Ar, 22 tahun, diringkus tim opsnal Polres Mataram.


Astagfirullohaladziim, Preadator Seksual Mengintai di Pengungsian

Astagfirullohaladziim, Preadator Seksual Mengintai di Pengungsian

Musibah gempa tak membuat aksi predator anak terhenti. Satu bulan terakhir, tercatat lima peristiwa kekerasan seksual dengan korban anak dan perempuan dewasa.


Gembong Curat Miliki Senjata M16

Gembong Curat Miliki Senjata M16

Spesialis bobol rumah tewas ditembak aparat Satreskrim Polres Lahat lantaran pelaku berusaha melawan saat akan ditangkap.


Kakek 63 Tahun Dirampok dan Dipukuli sampai Nyaris Pingsan

Kakek 63 Tahun Dirampok dan Dipukuli sampai Nyaris Pingsan

Tarto Warno mungkin tidak mengira kalau pagi kemarin harus mengalami peristiwa tragis.


Bawa Sabu 1 Kilogram, Pasutri Ditangkap BNN

Bawa Sabu 1 Kilogram, Pasutri Ditangkap BNN

Pasangan suami istri diamankan Badan Nasional Narkotika (BNN) Provinsi Jambi di depan Polsek Jujuhan.


Ditabrak Korban, Jambret HP Dimassa

Ditabrak Korban, Jambret HP Dimassa

Gara-gara menjambret handphone(HP)milik Choiriyah Nuraini, 18, warga Jalan Ngaglik Baru VI, Surabaya, pelaku Adi Purnomo, 23.



Maaf tidak bisa mengambil data, ada masalah dengan server kami!