Kriminal
Share this on:

Santriwati Hilang Sepekan Lebih Akhirnya Ditemukan

  • Santriwati Hilang Sepekan Lebih Akhirnya Ditemukan
  • Santriwati Hilang Sepekan Lebih Akhirnya Ditemukan

KUDUS - Setelah menghilang lebih dari sepekan, Farikah Amafiroh akhirnya ditemukan di rumah temannya di Desa Jepang Pakis Kecamatan Jati kabupaten Kudus, kemarin.

Usai dibujuk sepupunya, Farikah akhirnya mau kembali ke rumah dengan catatan tidak dikekang lagi. Sebab, dia merasa didikan orang tuanya terlalu keras.

Sebelumnya, santri Pondok Pesantren Arwaniyyah Kudus ini mengadu tidak ingin melanjutkan menghafal Alquran lagi. Tidak jelas perkaranya apa, tapi Farikah bersikeras tidak ingin ke pesantren.

Sayang keinginannya itu tak disambut baik kedua orang tuanya, Aminatun dan Rohman Pramono. Orang tua Farikah tak rela anaknya berhenti menghafal Alquran.

Tiga hari setelah perdebatan itu, gadis yang berdomisili di RT 3/RW 4 Desa Jetis Kapuan, Jati, Kudus, menghilang dengan membawa dua handphone dan pakaian. Rupanya, Farikah menginap selama empat hari di rumah teman SMA-nya di Desa Kirig, Mejobo.

Sedangkan lima hari selanjutnya berpindah ke rumah adik kelasnya di Desa Jepang Pakis. Setelah viral di media sosial, teman Farikah berinisiatif menelepon keluarga. Dari keluarga akhirnya menjemput Farikah yang kemarin masih di Jepang Pakis.

Sempat menolak pulang, Farikah sepakat kembali dengan catatan tidak dimarahi orang tua. ”Awalnya tidak mau pulang. Setelah saya berjanji akan membela dia, akhirnya mau pulang,” ungkap Yulianto, sepupu yang menjemput Farikah.

Menurut keterangan Yulianto alias Ebleh, Farikah pergi dari rumah lantaran iri dengan kakaknya (kakak kedua) yang diperlakukan lebih oleh orang tuanya. Sedangkan Farikah merasa diperlakukan berbeda dan lebih keras.

”Ternyata perkaranya, sepupu saya ini merasa diperlakukan keras,” tegasnya.

Ebleh mengaku, selama menghilang, Farikah menjual satu handphone untuk kebutuhannya selama ini. Sedangkan barang lainnya masih ada. ”Makanya saat ditelepon tidak bisa itu, karena HP satunya dijual,” ucapnya.

Saat ini Farikah sudah berada di rumah. Orang tuanya juga tidak memintanya untuk kembali ke pesantren. Untuk selanjutnya Farikah dibiarkan memilih. ”Orang tuanya memberikan pilihan, mau di rumah dulu, kuliah, atau mondok. Kalau misal ingin kuliah ya nanti persiapan dulu. Kalau mau di rumah ya tidak masalah,” jelasnya.

Ebleh juga berterima kasih kepada Polres Kudus dan warga Kudus yang sudah membantu membagikan postingan berita menghilangnya Farikah. Dia berharap kejadian serupa tidak terulang kembali. ”Polres Kudus dan Polsek Jati juga sudah membantu mencari keberadaan sepupu saya. Kami ucapkan banyak terima kasih,” imbuhnya. (mal/lil/jpg)

Berita Sebelumnya

Berita Berikutnya


Berita Sejenis

Rizal Ramli Akhirnya Buka Suara soal BLBI

Rizal Ramli Akhirnya Buka Suara soal BLBI

Rizal Ramli menilai, Bantuan Likuiditas Bank Indonesia (BLBI) yang dikucurkan pemerintah bermasalah.


15 Tahun, Aset Perhutani Hilang Rp1 Triliun

15 Tahun, Aset Perhutani Hilang Rp1 Triliun

Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) memaparkan hasil evaluasi Gerakan Nasional Penyelamatan Sumber Daya Alam (GNPSDA).


Nasib Rizieq Syihab Tak Disinggung

Nasib Rizieq Syihab Tak Disinggung

Lebih dari 1 jam Joko Widodo dan Prabowo Subianto bertemu. Keduanya terlibat banyak perbincangan.


Galih Ginanjar Sempat Menolak Ditahan

Galih Ginanjar Sempat Menolak Ditahan

Galih Ginanjar, dan pasangan youtuber Rey Utami-Pablo Benua akhirnya masuk penjara.


Mantan Kapolres Tegal Diperiksa TGPF terkait Kasus Novel

Mantan Kapolres Tegal Diperiksa TGPF terkait Kasus Novel

Teka-teki jenderal bintang tiga polisi yang diperiksa Tim Gabungan Pencari Fakta (TGPF) kasus Novel Baswedan akhirnya terungkap.


Jaksa Terima Pelimpahan Berkas Kivlan Zen

Jaksa Terima Pelimpahan Berkas Kivlan Zen

Berkas perkara Kivlan Zein dalam kasus dugaan kepemilikan dugaan senjata api tengah akhirnya dilimpahkan ke Kejaksaan Tinggi (Kejati) DKI Jakarta.


Jokdri Siapkan Argumentasi Hukum untuk Patahkan Tuntutan JPU

Jokdri Siapkan Argumentasi Hukum untuk Patahkan Tuntutan JPU

Sidang pembacaan tuntutan terhadap mantan Plt Ketua Umum PSSI Joko Driyono akhirnya digelar di PN Jakarta Selatan, kemarin (4/7).


Tes Kejiwaan Serahkan Kepolisian

Tes Kejiwaan Serahkan Kepolisian

Majelis Ulama Indonesia (MUI) akhirnya angkat bicara tentang kasus masuknya anjing ke Masjid Al Munawaroh, Sentul, Bogor.


Kejagung Periksa Dua Jaksa yang Ditangkap Tangan KPK

Kejagung Periksa Dua Jaksa yang Ditangkap Tangan KPK

ejaksaan Agung (Kejagung) akhirnya memeriksa dua oknum jaksa yang terjaring OTT, Jumat (28/6) lalu.


Buron Enam Tahun, AKBP Mindo Akhirnya Dibekuk

Buron Enam Tahun, AKBP Mindo Akhirnya Dibekuk

Buronan terpidana kasus pembunuhan, AKBP Mindo Tampubolon akhirnya ditangkap Tim Intelijen Kejaksaan Agung.



Maaf tidak bisa mengambil data, ada masalah dengan server kami!