Lifestyle
Share this on:

Simpan Panik Anda, jika Anak Akses Konten Dewasa

  • Simpan Panik Anda, jika Anak Akses Konten Dewasa
  • Simpan Panik Anda, jika Anak Akses Konten Dewasa

**** - Kotak kecil yang berguna dan berbahaya. Begitulah psikolog Dra Sri Wahyuningsih MKes mengistilahkan gawai. Lantaran kotak kecil itu, anak-anak bisa menyerap berbagai informasi. Tak hanya yang berguna, tapi ada juga konten yang tidak seharusnya mereka lihat pada usia belia.

”Padahal, mustahil memisahkan anak-anak generasi Z ini dengan gawai,” ucapnya dalam safari Jawa Pos For Her Tangkis bersama Antangin JRG di Nation Star Academy Surabaya, kemarin.

Itje, sapaan Sri Wahyuningsih, menyatakan, anak-anak yang terlahir pada era akhir 1990-an hingga 2010 besar di tengah lingkungan yang berteknologi canggih. Karena itu, anak-anak zaman now pun sering kali lebih maju ketimbang orang tuanya. Apalagi, mereka bisa mengakses beragam info lewat gawainya.

”Solusinya, orang tua harus melek internet. Jangan sampai kalah saing dengan anaknya,” tegas dosen Fakultas Psikologi Universitas Surabaya itu. Meski demikian, orang tua tidak perlu khawatir berlebihan. Termasuk ketika anak mulai mengenal istilah maupun konten yang dinilai tidak sesuai usia.

Itje memberikan contoh, anak bertanya arti kata perkosa. Buat anak, itu kata yang asing. Tapi, orang tua sudah mengecap anaknya buka-buka situs nggak bener. Padahal, menurut psikolog spesialis tumbuh kembang itu, konten dewasa bisa didiskusikan baik-baik dengan anak. Tanpa khawatir risi atau dicap tabu.

”Lebih baik anak ngobrol seputar hal itu dengan orang tua daripada dengan temannya, kan? Arahnya lebih jelas. Dan orang tua bisa tahu sejauh mana anaknya paham tentang konten dewasa,” papar Itje.

Dia menjelaskan, tema seperti hubungan dengan lawan jenis akan selalu muncul ketika anak menginjak usia remaja. Salah satunya pacaran. Menurut dosen yang mengajar sejak 1983 itu, pacaran bukanlah hal yang tabu dibicarakan antara anak dan orang tua. Meski, tidak semua anak terbuka tentang hal seperti itu. Orang tua pun terkadang risi membahasnya.

Untuk bunda dan ayah yang bingung mengawalinya, Itje menyarankan anak menonton sinetron atau film yang membahas hubungan antarlawan jenis. Lihat reaksi anak. Reaksi anak akan beragam.

Ada yang cekikikan, pura-pura tidak melihat, atau malah menutup mata. Reaksi itu menunjukkan bahwa anak sebenarnya paham. Nah, orang tua jangan langsung merespons keras. ”Ajak anak diskusi, jangan digurui. Orang tua harus memosisikan diri sebagai teman,” sarannya.

Hal itu juga berlaku ketika anak ketahuan mengakses konten dewasa diam-diam. Untuk menghadapinya, bunda dan ayah perlu menata hati lebih dahulu. Jangan langsung mengecap dosa atau nakal. Itje menyarankan, orang tua mengajak anaknya sharing. Tanyakan kenapa melihat, juga bahas sisi baik-buruknya setelah menonton film tersebut.

Berinternet dengan smart dan sehat juga menjadi tema dongeng Kak Nitnit. Dia mengisi sesi dongeng untuk siswa kelas I–VI. Bersama boneka Naomi, dia menceritakan kebiasaan baik saat menggunakan gawai.

”Kalau pakai gawai, sebaiknya di tempat terbuka. Selain itu, jangan terlalu lama dan terlalu dekat jarak lihatnya supaya mata tetap cling-cling!” ucap ibu Naomi.

Dalam dongengnya, pemilik nama lengkap Kartikanita Widyasari itu menceritakan, Naomi kecanduan gawai. Karena keasyikan mengakses internet, Naomi melanggar pesan ibu. Dia memainkan tablet hadiah ulang tahun sampai larut malam. Akibatnya, Naomi sering mengantuk di sekolah. Perilakunya pun berubah. Naomi yang periang lebih sering murung.

”Naomi jadi marahan, nggak asyik!” kata salah seorang siswa kelas I yang sempat dibentak Naomi. Ibu pun meminta Naomi bercerita. Ternyata, Naomi sempat mengakses konten dewasa. ”Bajunya minim, Bu. Tapi, aku langsung tutup, kok,” ucapnya.

Kak Nitnit akhirnya berpesan, ”Kita boleh, kok, bermain internet. Yang penting, paham aturan berinternet yang sehat dan baik!” (fam/c6/na/jpg)

Berita Sebelumnya

Berita Berikutnya


Berita Sejenis

Waspadai Dampak Buruk Game Online

Waspadai Dampak Buruk Game Online

Fenomena game online merambah anak muda bahkan orang dewasa di Indonesia, termasuk Sulut. Jenisnya pun beragam. Ada yang gratis, ada pula yang berbayar.


Kalkulator Stlylish nan Colorful Bidik Anak Muda dan UMKM

Kalkulator Stlylish nan Colorful Bidik Anak Muda dan UMKM

Casio di Indonesia meluncurkan seri kalkulator terbarunya 'My Style? dengan varian ?Colorful? dan ?Stylish?.


Tips Riasan Cantik ala Bintang Hollywood

Tips Riasan Cantik ala Bintang Hollywood

Begini tips make up Mario Dedivanovic, agar Anda bisa secantik bintang-bintang Hollywood.


Ingin Cantik ala Artis Hollywood? Ini yang Harus Anda Lakukan

Ingin Cantik ala Artis Hollywood? Ini yang Harus Anda Lakukan

Mario Dedivanovic mendapatkan predikat sebagai make up artist yang paling banyak dicari melalui pencarian Google di Indonesia.


Bunda, Susu Pengaruhi Tumbuh Kembang Buah hati Anda Lho...

Bunda, Susu Pengaruhi Tumbuh Kembang Buah hati Anda Lho...

Kita sering mendengar soal tumbuh kembang anak. Sebenarnya, apa sih tumbuh kembang pada anak itu?


Anak 9 Bulan sampai 15 Tahun Wajib Dapat Vaksin MR

Anak 9 Bulan sampai 15 Tahun Wajib Dapat Vaksin MR

Imunisasi adalah salah satu upaya yang dilakukan pemerintah. Masyarakat pun patut mendukung rencana pemerintah tersebut.


Kenali dari Dini Apa Itu Osteoartritis

Kenali dari Dini Apa Itu Osteoartritis

Apakah Anda pernah merasakan nyeri pada sendi lutut? Mungkin untuk sebagian orang, hal ini sudah biasa terjadi.


Lima Mahasiswa Institut Pertanian Bogor (IPB) Buat Apalikasi Awasgan yang Bisa Mengontrol Penggunaan Gadget pada Anak

Lima Mahasiswa Institut Pertanian Bogor (IPB) Buat Apalikasi Awasgan yang Bisa Mengontrol Penggunaan Gadget pada Anak

Gadget, siapa yang tak mengenal benda yang satu ini. Apalagi smartphone sudah menjadi kebutuhan utama untuk melakukan komunikasi sehari-hari.


Awas, Pernikahan Dini Berpotensi Kanker Mulut Rahim dan Serviks

Awas, Pernikahan Dini Berpotensi Kanker Mulut Rahim dan Serviks

Pernikahan dini kini semakin tidak terbendung, bahkan kini mulai didominasi oleh anak di bawah usia 20 tahun.


Anak Anda Nakal? Jangan-jangan Pola Asuhnya yang salah

Anak Anda Nakal? Jangan-jangan Pola Asuhnya yang salah

Persoalan seputar anak yang susah diatur, manja, rendah diri, pemalu, kecanduan gadget, timbul dari pola asuh yang salah.



Video

Maaf tidak bisa mengambil data, ada masalah dengan server kami!