Nasional
Share this on:

Berkas Dilimpahkan, Sidang Praperadilan Setnov Jalan Terus

  • Berkas Dilimpahkan, Sidang Praperadilan Setnov Jalan Terus
  • Berkas Dilimpahkan, Sidang Praperadilan Setnov Jalan Terus

JAKARTA - Meski mengaku telah mendengar informasi Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) melimpahkan berkas ke pengadilan, hakim tunggal praperadilan Setya Novanto, Kusno, tetap melanjutkan sidang yang diajukan tersangka kasus dugaan korupsi pengadaan kartu tanda penduduk elektronik (e-KTP) itu.

"Dari pemberitaan tahu perkara ini sudah dilimpahkan ke pengadilan. Tapi kami (di sidang praperadilan) itu garisnya tetap. Gugur setelah pemeriksaan pokok perkara itu dimulai," ujar Hakim Kusno saat memimpin sidang di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan, Kamis (7/12).

Menurut Kusno, praperadilan akan tetap berjalan sampai hakim yang nantinya memimpin sidang pokok perkara kasus Novanto mengetuk palu dimulainya sidang beragendakan pembacaan surat dakwaan terhadap Ketua DPR tersebut.

"Kapan pokok perkara dimulai, yaitu ketika hakim mengetuk palu menyatakan sidang untuk pembacaan surat dakwaan. Sepakat seperti itu karena memang hukum acaranya seperti itu. Baik itu di KUHAP Pasal 82," ucapnya.

Karena itu Kusno meminta Komisi Pemberantasan Korupsi sebagai pihak termohon, segera mengajukan surat dan bukti-bukti pelimpahan berkas agar tidak menjadi perdebatan di kemudian hari selama proses peradilan bergulir.

"Jadi kalau memang sudah diajukan, kapan pelimpahannya. Kalau perlu besok (Jumat) sudah diajukan bukti itu. Tapi tetap, gugatan praperadilan gugur setelah perkara pokoknya mulai diperiksa," kata Kusno.

Sebelumnya, Wakil Ketua KPK Laode Muhammad Syarif menyatakan, pihaknya telah melimpahkan berkas perkara Novanto ke Pengadilan Tindak Pidana Korupsi (Tipikor) Jakarta, Rabu (6/12) kemarin.

Pelimpahan dilakukan setelah lembaga antirasuah tersebut menilai berkas perkara Ketua Umum DPP Partai Golkar tersebut lengkap. (gir/jpnn)

Berita Sebelumnya

Berita Berikutnya


Berita Sejenis

Merapi Erupsi Lagi, 10 Desa Mulai Dikosongkan

Merapi Erupsi Lagi, 10 Desa Mulai Dikosongkan

Aktivitas letusan freatik Gunung Merapi terus terjadi. Kemarin, sedikitnya dua kali muncul letusan.


Kejar Target, Lusa RUU Terorisme Diketok

Kejar Target, Lusa RUU Terorisme Diketok

Pembahasan RUU Antiterorisme terus dikebut. DPR menarget Jumat akhir pekan ini atau lusa (25/5) sudah bisa membawa RUU tersebut ke paripurna untuk kemudian dike


Wakapolri: Videokan Polisi di Jalan, Kalau Benar Langsung Saya Pecat

Wakapolri: Videokan Polisi di Jalan, Kalau Benar Langsung Saya Pecat

Presiden Jokowi memerintahkan langsung Wakapolri Komisaris Jenderal Syafrudin memberantas praktik pemalakan terhadap para sopir truk.


Tiga Terduga Teroris Siap Ledakan Bom High Explosive

Tiga Terduga Teroris Siap Ledakan Bom High Explosive

Kelompok teroris masih menggeliat. Kemarin (7/5) Polri mengungkapkan penangkapan tiga terduga teroris di jalan Veteran III, Bogor, Jawa Barat.


Mudik Mendatang, Disiapkan Rest Area Tambahan Setiap 10-20 Kilometer

Mudik Mendatang, Disiapkan Rest Area Tambahan Setiap 10-20 Kilometer

Kesiapan jalur tol fungsional untuk arus mudik lebaran terus dikebut.


Asyik... Lebaran Kali Ini, Mobil Dinas Boleh buat Mudik

Asyik... Lebaran Kali Ini, Mobil Dinas Boleh buat Mudik

Pemerintah terus mengobral kebijakan untuk membuat perayaan Lebaran tahun ini lebih meriah.


Dieksekusi ke Sukamiskin, Waspadai Jika Setnov Ajukan PK

Dieksekusi ke Sukamiskin, Waspadai Jika Setnov Ajukan PK

Mantan ketua DPR Setya Novanto (Setnov) mulai menjalani masa pemidanaan, kemarin (4/5).


Setnov Siap Pindah ke Sukamiskin

Setnov Siap Pindah ke Sukamiskin

Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) segera mengesekusi terpidana kasus korupsi kartu tanda penduduk elektronik (e-KTP) Setya Novanto (Setnov).


Tuntut Kesejahteraan dan Tolak Buruh Asing

Tuntut Kesejahteraan dan Tolak Buruh Asing

Ribuan buruh dari puluhan organisasi berbeda tumpah ruah di Jalan Medan Merdeka Barat sejak pagi hingga sore kemarin (5/1).


Harga Daging Stabil, Beras Masih Tinggi

Harga Daging Stabil, Beras Masih Tinggi

Upaya menstabilkan harga pangan jelang datangnya bulan Ramadan terus dilakukan pemerintah.



Maaf tidak bisa mengambil data, ada masalah dengan server kami!