Nasional
Share this on:

Eksodus dari Palu, Warga Banjiri Sis Al Jufri

JAKARTA - Eksodus warga Palu dan sekitarnya memadati Bandar Udara Mutiara Sis Al Jufri Kota Palu, kemarin (1/10). Beberapa di antara mereka adalah warga pendatang yang ingin kembali ke daerah asalnya. Lainnya berusaha keluar dari Palu, karena kondisi hidup yang semakin sulit.

Pantauan Jawa Pos di Bandara, siang hari kerumunan warga yang meminta diterbangkan keluar Palu meluber hingga apron bandara. Para petugas berusaha mengatur dan memberi pengertian. Namun, pihak Air Nav mengkonfirmasi bahwa tidak ada blokade.

“Tidak ada kerusuhan seperti yang diberitakan, penerbangan lancar, hari ini sudah 65 pesawat yang lepas landas,” kata General Manager Airnav Cabang Utama Makassar Air Traffic Service Center (MATSC) Novy Pantaryanto, kemarin (1/10).

Petugas akhirnya menerbangkan warga yang berjubel di bandara. Namun, tentu saja tidak semuanya, karena kapasitas angkut yang terbatas. Manager Humas Air Nav Indonesia Yohanes Sirait mengungkapkan bahwa yang diprioritaskan adalah anak-anak dan ibu hamil.

“Warga akhirnya bisa dikondisikan untuk kembali ke pinggir,” kata Yohanes.

Kapasitas dan Fungsi bandara Sis Al Jufri terus dipulihkan. Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi mengatakan, sudah 15 slot take off dan landing yang dibuka untuk penerbangan komersil. Sis Al Jufri sebenarnya mampu menghendel hingga 35 slot per hari.

Namun, sisa slot masih diprioritaskan untuk penerbangan kedaruratan dan logistik. Dari 15 slot tersebut, 7 diberikan pada Nam Air, 4 pada Wings Air, 2 untuk Garuda Indonesia, dan 2 untuk maskapai My Indo. Namun, baru 4 yang dipakai oleh maskapai dengan masing-masing melakukan 1 kali penerbangan.

Di Bandara juga sudah dipasang mobile ATC untuk memandu penerbangan menggantikan tower ATC yang roboh, terkena gempa.

Untuk meringankan beban Sis Al Jufri, Budi mengatakan Kemenub sudah mempersiapkan pelabuhan Pantoloan di utara Kota Palu untuk mengangkut warga yang ingin keluar Kota Palu.

Pelabuhan Pantoloan terletak sekitar 28 kilometer dari Sis Al Jufri atau sekitar 48 menit perjalanan darat. Fungsi Pantoloan juga terus diperbaiki. “Kapal-kapalnya disediakan oleh ASDP dan Pelni,” katanya.

Dirjen Perhubungan Darat Budi Setiyadi mengungkapkan bahwa pihaknya sudah menugaskan Damri untuk menyediakan bus sebagai transportasi ulang alik dari dan ke Sis Al Jufri. 2 bus berkapasitas besar sudah beroperasi di Palu, “Akan dikirim lagi dari gorontalo 2 dan mamuju 2, jadi totalnya 6,” katanya.

Damri juga kata Budi bersedia jika sewaktu waktu diminta untuk menambah armada Bus nya. PT ASDP Indonesia Ferry mengerahkan 3 unit kapal, yakni KMP Julung-Julung dari Pelabuhan Toli-Toli menuju Pelabuhan Taipa, Sulawesi Tengah, KMP Drajat Paciran dan Kapal Kargo KM Melinda 01 dari Pelabuhan Tanjung Perak langsung ke Pelabuhan Taipa-Sulawesi Tengah.

Corporate Secretary PT ASDP Indonesia Ferry (Persero) Imelda Alini mengatakan, Ketiga kapal tersebut akan melayani pengangkutan secara gratis bagi masyarakat, lembaga, BUMN, maupun komunitas yang ingin mengirimkan bantuan kemanusiaan untuk korban gempa bumi dan tsunami di Sulawesi Tengah.

Adapun ketiga kapal yang dikerahkan ASDP adalah KMP Julung-Julung berukuran 600 GRT, jenis kapal roro dengan kapasitas penumpang sekitar 185 orang dan 7 unit kendaraan kecil. Lalu, KMP Drajat Paciran berukuran 2.900 GRT yang merupakan kapal jenis roro yang dapat mengangkut 350 orang penumpang dan 40 unit kendaraan campuran.

”Sedangkan KM Melinda 01 merupakan jenis kapal general cargo memiliki kapasitas muatan logistik hingga 1.000 ton,” kata Imelda.

Imelda menambahkan, KMP Julung-Julung yang membawa barang-barang kebutuhan pokok dan tangki air berangkat Senin (1/10) pukul 12.00 WITA dari pelabuhan Toli-Toli dengan waktu tempuh perjalanan sekitar 22 jam, sehingga perkiraan waktu sampai di Taipa pada Selasa (2/10) pukul 22.00 WITA. (tau/jpg)

Berita Sebelumnya

BBM di Palu Masih Langka
BBM di Palu Masih Langka

Berita Berikutnya

Jokowi-Prabowo Kompak Tunda Kampanye
Jokowi-Prabowo Kompak Tunda Kampanye

Berita Sejenis

Kejagung Tunggu SPDP Tersangka Kerusuhan

Kejagung Tunggu SPDP Tersangka Kerusuhan

Polda Metro Jaya telah menetapkan 257 dari 442 perusuh sebagai tersangka dalam kerusuhan di Bawaslu Jakarta, Selasa-Rabu (21-22/5).


Calo ASN Recoki Kemenpan RB

Calo ASN Recoki Kemenpan RB

Calo Aparatur Sipil Negara (ASN) mulai merajalela. Ini berawal dari laporan masyarakat ke email halomenpan@menpan.go.id.


Jamaah Haji Asal Jawa Barat Bagian Timur Diberangkatkan dari Kertajati

Jamaah Haji Asal Jawa Barat Bagian Timur Diberangkatkan dari Kertajati

Tahun ini jamaah haji dan umrah dari Jawa Barat bagian Timur akan dipindahkan ke Bandara Kertajati di Majalengka.


Pembentukan Tim Asistensi Hukum Kemenko Polhukam Disoal

Pembentukan Tim Asistensi Hukum Kemenko Polhukam Disoal

Tim Asistensi Hukum bentukan Kemenko Polhukam yang akan mengkaji ucapan atau aktivitas para tokoh mendapat pandangan miring dari berbagai kalangan.


Dugaan Gratifikasi Menag Lukman Harus Dituntaskan

Dugaan Gratifikasi Menag Lukman Harus Dituntaskan

Pengembalian uang Rp10 juta dari Menteri Agama Lukman Hakim Saifuddin ke KPK tidak menghapus dugaan gratifikasi.


Status Dewan Keamanan Jangan Hanya Jadi Pajangan

Status Dewan Keamanan Jangan Hanya Jadi Pajangan

Israel kembali menodai Bulan Suci Ramadan dengan tidak hanya membunuh warga Palestina di Gaza, namun juga melukai seluruh umat Muslim dunia.


Prabowo: Pernyataan Hendropriyono Rasis

Prabowo: Pernyataan Hendropriyono Rasis

Calon Presiden Nomor Urut 02 Prabowo Subianto menilai pernyataan AM Hendropriyono yang menyinggung warga keturunan Arab adalah sentimen rasis dan berpotensi mem


Soal Lokasi Calon Ibukota Baru, Gunung Mas Paling Siap

Soal Lokasi Calon Ibukota Baru, Gunung Mas Paling Siap

Presiden Jokowi meninjau dari udara lokasi calon ibu kota baru di Kabupaten Gunung Mas kalimantan Tengah, kemarin (8/5).


Mudik, Ada Opsi Ganjil-Genap di Tol

Mudik, Ada Opsi Ganjil-Genap di Tol

Untuk memperlancar Angkutan Lebaran Tahun 2019 Pemerintah telah menyiapkan manajemen lalu lintas yang lebih baik lagi dari tahun sebelumnya.


Mahkamah Konstitusi Baru Terima 302 Perkara Pemilu 2019

Mahkamah Konstitusi Baru Terima 302 Perkara Pemilu 2019

Mahkamah Konstitusi telah menerima 302 perkara atau sekitar 52 persen, dari total 582 perkara yang bisa masuk ke MK.



Maaf tidak bisa mengambil data, ada masalah dengan server kami!