Nasional
Share this on:

Pelaku Penyadapan Rini-Sofyan Bisa Diketahui

  • Pelaku Penyadapan Rini-Sofyan Bisa Diketahui
  • Pelaku Penyadapan Rini-Sofyan Bisa Diketahui

Sofyan Basyir

JAKARTA - Kasus penyadapan percakapan Menteri BUMN Rini Soemarno dengan Dirut PLN Sofyan Basyir segera bergulir di kepolisian. Namun, hingga saat ini belum diketahui pelaku penyadapan. Bareskrim sejauh ini masih mempelajari laporan terkait kasus tersebut.

Pengamat Intelijen dan Penyadapan Communication and Information System Security Researrch Center (CISSReC) Pratama D. Persadha mengatakan, pelaku penyadapan sebenarnya dapat diketahui. Caranya, sebelum mendeteksi pelaku, perlu melakukan analisa suara.

”Melalui laboratorium forensik,” ujarnya kemarin (1/5).

Suara perempuan itu berkisar antara 120 Hz hingga 500 Hz. Untuk suara lelaki dari 50 Hz hingga 250 Hz. Setiap suara itu memiliki voice print-nya sendiri, semacam sidik jari. ”Setelah diketahui benar bahwa ini suara asli, maka diketahui bahwa memang ada penyadapan,” terangnya.

Selanjutnya, tinggal dianalisa tentang media penyadapannya. Apakah melalui telepon atau ruangan yang disadap. ”Barulah setelah itu dicari jejak-jejak penyadapan yang dilakukan. ya, kalau di ruangan peralatannya dicari,” paparnya.

Yang pasti, lanjut dia, tanpa adanya hasil dari laboratorium forensik atau auditnya, tidak bisa seseorang menuduh bahwa telah terjadi penyadapan. ”Itu pentingnya laboratorium forensik, terutama dalam kasus ini forensik audio,” paparnya.

Sementara Kadivhumas Polri Irjen Setyo Wasisto menyakinkan bahwa Polri akan memproses laporan terkait penyadapan sesuai dengan prosedur. ”Laporan lengkapnya belum ada,” paparnya kemarin.

Kemarin Federasi Serikat Pekerja BUMN Bersatu (FSP BUMN Bersatu) mendatangi Bareskrim. Mereka melaporkan kasus penyadapan percakapan Rini-Sofyan.

Sekjen FSP BUMN Bersatu Tri Sasono menjelaskan, laporan ini karena sadapan itu terpotong-potong sehingga, membuat orang merasa pembicaraan itu soal fee. ”Kalau saya bukan merasa pembahasan itu soal fee,” terangnya.

Dengan laporan ini, dia meminta pelaku penyadapan bisa segera diungkap dan ditangkap. Sehingga, bisa diketahui siapa dibalik upaya menggiring opini semacam ini. ”Saya berharap Bareskrim segera membongkarnya,” ujarnya.

Selama ini, kasus penyadapan yang mencuat tidak pernah tuntas. Misalnya, Jokwi saat masih menjadi Gubernur DKI Jakarta. Ada tiga alat sadap yang ditemukan di rumah dinasnya. Hingga kini tidak diketahui siapa pelaku penyadapan.

Kasus lainnya, Presiden Keenam Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) juga pernah merasa disadap saat kasus Basuki Tjahaja Purnama mencuat. Kala itu pihak Ahok mengaku memiliki rekaman pembicaraan antara SBY dengan Ketua Umum MUI Ma’ruf Amin. Namun, kasus kedua ini juga mengambang tanpa penjelasan. (idr/agm/jpg)

Berita Sebelumnya

Keamanan Komunikasi Pejabat Lemah
Keamanan Komunikasi Pejabat Lemah

Berita Berikutnya


Berita Sejenis

Kebohongan Ratna Bisa Jadi Tutupi Soal Rekening

Kebohongan Ratna Bisa Jadi Tutupi Soal Rekening

Kasus kebohongan Ratna Sarumpaet dinilai tidak berdiri sendiri. Ada kemungkinan, kasus kebohongan itu digunakan untuk menutupi sesuatu.


Sofyan Basir Diperiksa KPK Lagi

Sofyan Basir Diperiksa KPK Lagi

Sudah tiga kali Direktur Utama (Dirut) PT PLN Sofyan Basir diperiksa Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK).


Pelaku Lain Mengarah ke Setnov

Pelaku Lain Mengarah ke Setnov

Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) segera menyelesaikan penyidikan tersangka Wakil Ketua Komisi VII DPR (nonaktif) Eni Maulani Saragih.


Dana Talangan Cair, Langsung Lunasi Utang Faskes

Dana Talangan Cair, Langsung Lunasi Utang Faskes

Nafas Badan Penyelenggara Jaminan Sosial (BPJS) Kesehatan akhirnya bisa lebih panjang. Dana talangan yang dijanjikan pemerintah akhirnya sudah cair.


Rumah Sakit Bisa Pakai Dana Talangan

Rumah Sakit Bisa Pakai Dana Talangan

Persoalan tagihan rumah sakit (RS) kepada BPJS Kesehatan bisa diatasi dengan adanya skema supply chain financing (SCF).


Pembubaran Parpol Lewat MK

Pembubaran Parpol Lewat MK

Arah penyidikan dugaan suap pembangunan proyek PLTU Riau 1 yang bisa menyeret Partai Golkar sebagai tersangka bisa berbuntut panjang.


KPK Tahan Idrus, Eni Sebut Sofyan Tahu Pembagian Duit Korupsi

KPK Tahan Idrus, Eni Sebut Sofyan Tahu Pembagian Duit Korupsi

Sepekan pasca penetapan Idrus Marham sebagai tersangka kasus dugaan korupsi pembangunan PLTU Mulut Tambang Riau 1, Jumat (31/8) KPK menahan mantan menteri sosia


Dua Mahasiswa Curi 4 Ribu Data kartu Kredit

Dua Mahasiswa Curi 4 Ribu Data kartu Kredit

Tersangka pencurian data kartu kredit DSC dan AR masih bisa tersenyum saat difoto polisi pasca ditangkap petugas.


Orang Tua Pelaku Penembakan Polisi Pernah Ditangkap

Orang Tua Pelaku Penembakan Polisi Pernah Ditangkap

Pelaku penembakan polisi di jalan tol Cipali, Cirebon hingga kini masih berlum tertangkap.


Gambar Porno di Google Segera Diblokir

Gambar Porno di Google Segera Diblokir

Selain tidak bisa membuka situs berkonten pornografi, dalam waktu dekat pencarian gambar di google dengan kata-kata kunci yang berbau pornografi.



Maaf tidak bisa mengambil data, ada masalah dengan server kami!