Nasional
Share this on:

Pemulangan Dimulai 17 Agustus, Dilarang Membawa Air Zam-Zam

  • Pemulangan Dimulai 17 Agustus, Dilarang Membawa Air Zam-Zam
  • Pemulangan Dimulai 17 Agustus, Dilarang Membawa Air Zam-Zam

MEKKAH - Pemulangan jemaah haji Indonesia akan dimulai pada 17 Agustus mendatang. Kamis (15/8) hari ini, rencananya jemaah haji mulai melakukan penimbangan bagasi. Panitia Penyelenggara Ibadah Haji (PPIH) melarang jemaah untuk membawa air zam-zam ke dalam koper yang akan dibawa pulang ke Tanah Air.

Kepala Daerah Kerja Makkah Subhan Cholid, menjelaskan, berdasarkan pengalaman tahun-tahun sebelumnya, pada saat penimbangan bagasi, jemaah haji Indonesia banyak kedapatan membawa air zam-zam dalam koper. "Padahal percuma saja memasukkan air zam zam dalam koper, karena pada saat penimbangan, itu akan dikeluarkan juga dan tidak akan diangkut," jelas Subhan, kemarin(14/8).

Subhan menyampaikan, hari pertama penimbangan bagasi jemaah akan dilakukan kepada 15 kelompok terbang, yaitu JKS 1-4, SUB 1-3, PLM 1, LOP 1, PDG 1, SOC 1-3, BTH 1, serta UPG 1. "Penimbangan bagasi akan dilaksanakan di pemondokan masing-masing. Untuk itu masing-masing jemaah diharapkan sudah mempersiapkan kopernya," jelas Subhan.

Ia juga mengingatkan agar jemaah tidak menggunakan pelindung koper berbentuk jaring-jaring serta membawa barang lain yang dilarang seperti gas, magnet, senjata tajam dan mainan yang menggunakan baterai. "Jemaah juga diimbau tidak membawa uang tunai lebih dari 200 juta rupiah atau SAR 60 ribu," pesan Subhan.

Terkait Beredar kabar bahwa di Makkah terjadi hujan es, termasuk Mina. Hal ini dibantahnya. "Yang kami rasakan di Mina itu hujan air biasa saja seperti di tanah air. Tapi karena terjadi di tanah suci, kita bisa rasakan bedanya," tegasnya.

Subhan menyampaikan ada beberapa akibat dari hujan. Pertama, hujan memang membuat sebagian karpet di tenda Mina basah, tetapi tidak membuat jemaah keluar dari tenda. "Karpet yang basah dilipat dan sudah kembali selesai. Yang kedua, betul ada beberapa maktab yang listriknya dimatikan. Ini untuk menghindari korsleting listrik akibat genangan air," kata Subhan.

Saat hujan kemarin, petugas menurut Subhan juga mengimbau jemaah untuk tetap ada di tenda. Ini untuk menghindari resiko penumpukan di wilayah jamarat. "Jemaah diimbau tetap di tenda. Karena di luaran hujan. Dan juga jemaah yang selesai melontar jumrah, berhenti di jamarat karena berlindung dari hujan. Kalau yang ditenda berangkat ke jamarat, bisa terjadi penumpukan," paparnya.

Akibat hujan, beberapa eskalator yang mengarah ke jamarat juga terpaksa dihentikan. "Adapun satu atau dua eskalator yang dimatikan karena memang berada di tempat terbuka. Menghindari korslet dan bisa berakibat pada jemaah. Maka oleh pertahanan sipil Makkah, sambungan listrik dimatikan," imbuhnya.

Ada pun menanggapi maraknya gambar mau pun video yang beredar tentang kondisi Mina, Subhan menjelaskan bahwa kenyataannya itu sesungguhnya hanyalah genangan air saja. "Karena petugas kita sudah langsung melakukan antisipasi dengan sigap berada di tenda jamaah. Berkoordinasi dengan pengurus maktab. Untuk mengantisipasi hal-hal yang tidak diinginkan," tutur Subhan yang juga mengabarkan bahwa kondisi cuaca di Makkah dan Mina hari ini sangat cerah.

Kondisi kondusif di Mina juga dibenarkan oleh jemaah haji yang tergabung dalam kloter 20 embarkasi Batam (BTH 20) Zaini. "Kemarin kondisinya aman-aman saja, gak ada apa-apa. Ada bocor sikit-sikit mah wajar ya kan. Tempat kita ndak ada banjir. Kalau di luar tenda ada ya kan, tapi ya cuma air ngalir. Kalau listrik mati itu ada hanya sebentar, setelah itu diperbaiki langsung bisa lagi," ungkap jemaah asal Riau itu.

Surati, jemaah asal Indragiri Hilir, juga menyampaikan hal senada. "Biasa-biasa aja, ndak ada bocor, ndak ada apa. Cuma embun saja lah itu sifatnya. Gak ada apa-apa. Memang di luar tenda ada lah tapi ya air mengalir itu," terangnya.

Terpisah, Menteri Agama Lukman Hakim Saifuddin memastikan kondisi Mina saat ini kondusif. Menag menyampaikan hujan yang mengguyur Mina pada Senin (12/8) sore kemarin memang di luar dugaan. Namun, ia telah menginstruksikan seluruh petugas haji untuk bergerak mengantisipasi hal tersebut.

"Kemarin, Saya instruksikan kepada semua petugas untuk mengantisipasi kemungkinan terburuk dampak dari hujan. Alhamdulillah segalanya dapat diatasi dengan baik," kata Menag.

Menag menjelaskan, pada saat hujan deras kemarin memang terjadi pemadaman listrik untuk menghindari terjadinya korsleting. Usai hujan reda, secara bertahap listrik pun mulai dinyalakan. "Memang tidak serentak, ada yang langsung menyala, ada juga yang agak lama. Tapi secara umum, ini tidak mengganggu aktivitas jemaah," jelas Menag.

Menag juga menyampaikan pemadaman listrik sementara yang dilakukan paska hujan deras, tidak mengganggu pelayanan pada Klinik Kesehatan Haji Indonesia di Mina. "Semata-mata penerangan saja. Jadi tidak ada jamaah yang karena listriknya mati lalu kemudian kesehatannya terganggu karena tidak ada alat-alat yang menggunakan aliran listrik," imbuh Menag.

Hari ini, sebagian jemaah haji Indonesia yang memilih nafar awal mulai kembali ke pemondokan. "Alhamdulillah sejak tadi bada subuh dari posko tenda misi haji di Mina, jemaah bertolak menuju jamarat, dan sebagian mereka sudah membawa tas kecilnya. Jadi mereka sudah akan menyelesaikan nafar awalnya," terangnya.

"Jadi sejauh ini pelaksanaan lontar jumrah di jamarat berlangsung dengan baik, meskipun kemarin ketika ada hujan deras beberapa tenda di maktab mengalami pemadaman listirk," kata Menag.

Sementara Kasatgas Mina Akhmad Jauhari menyampaikan sedikitnya ada sekitar 120 ribu jemaah haji yang menyampaikan untuk menyelesaikan nafar awalnya. "Mulai pukul 07.00 waktu arab saudi, jemaah yang telah menyelesaikan nafar awal mulai diantar ke pemondokan masing-masing, dan akan berakhir pada pukul 17.00 sore ini," tutur Jauhari.

Jemaah nafar awal adalah jemaah yang memilih untuk meninggalkan Mina pada 12 Zulhijjah. Sementara, jemaah Nafar Tsani masih akan bermalam di Mina, dan akan meninggalkan Mina pada 13 Zulhijjah. (ful/zul/fin)

Berita Sebelumnya

Kebakaran Hutan Makin Memprihatinkan
Kebakaran Hutan Makin Memprihatinkan

Berita Berikutnya


Berita Sejenis

168 ASN Koruptor Belum Dipecat

168 ASN Koruptor Belum Dipecat

Hingga 5 Agustus 2019, Kementerian Dalam Negeri belum memecat 168 aparatur sipil negara (ASN) koruptor.


Pemulangan Jemaah Lewat Fast Track

Pemulangan Jemaah Lewat Fast Track

Pemerintah Arab Saudi melakukan uji coba fast track atau jalur cepat untuk proses pemulangan jamaah haji termasuk dari Indonesia.


Plh dan Plt Dilarang Rolling Pejabat

Plh dan Plt Dilarang Rolling Pejabat

Kepala Badan Kepegawaian Negara (BKN) Bima Haria Wibisana akhirnya mengirimkan Surat Edaran (SE) Nomor 2/SE/VII 2019 tentang Kewenangan Pelaksana Harian (Plh) d


Jaga Pasokan Air, Mendagri Surati Kepala Daerah

Jaga Pasokan Air, Mendagri Surati Kepala Daerah

Menteri Dalam Negeri Tjahjo Kumolo meminta seluruh kepala daerah untuk menjaga pasokan air sebagai dampak kemungkinan terjadinya kekeringan yang melanda sejumla


Mbah Moen seperti Kitab Hidup yang Berjalan

Mbah Moen seperti Kitab Hidup yang Berjalan

Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) akan menggelar rapat pleno pada 20 Agustus 2019 mendatang. Agendanya adalah memutuskan waktu dan tempat muktamar.


Dunia Mulai Terancam Krisis Air

Dunia Mulai Terancam Krisis Air

Seperempat populasi dunia di 17 negara kini hidup di wilayah dengan persedian air yang tak sebanding dengan kebutuhan warganya.


Kongres PDI Perjuangan Habiskan Rp17,6 Miliar

Kongres PDI Perjuangan Habiskan Rp17,6 Miliar

Kongres PDIP ke V diselenggarakan di Bali pada 8-11 Agustus. Sejumlah tokoh penting dijadwalkan hadir dalam acara tersebut.


Menteri Dilarang Presiden Jokowi Ambil Keputusan Strategis

Menteri Dilarang Presiden Jokowi Ambil Keputusan Strategis

Presiden Joko Widodo mengeluarkan instruksi yang melarang para menteri mengambil keputusan strategis.


Per hari Ini, 5,2 Juta Penerima Bantuan Iuran JKN Dinonaktifkan

Per hari Ini, 5,2 Juta Penerima Bantuan Iuran JKN Dinonaktifkan

Pemerintah akan menonaktifkan 5.227.852 peserta Penerima Bantuan Iuran (PBI) Program Jaminan Kesehatan Nasional (JKN) pada 1 Agustus hari ini.


Agustus Diumumkan, Ibu Kota Pindah ke Kalimantan

Agustus Diumumkan, Ibu Kota Pindah ke Kalimantan

Presiden Joko Widodo (Jokowi) memberikan penegasan Pulau Kalimantan menjadi alasan wilayah yang paling strategis untuk lokasi ibu kota.



Maaf tidak bisa mengambil data, ada masalah dengan server kami!