Sepakbola
Share this on:

Sekarang atau Tidak Sama Sekali The Citizens

  • Sekarang atau Tidak Sama Sekali The Citizens
  • Sekarang atau Tidak Sama Sekali The Citizens

Pep Guardiola.

MANCHESTER - Pep Guardiola telah mengarungi 103 laga Liga Champions sepanjang karir melatihnya. Persentase menangnya di angka 60,1 persen.

Itu termasuk dua laga final yang dua-duanya mampu dia menangi, pada edisi 2008-2009 dan 2010-2011. Tetapi jangan berharap Pep bisa menuntaskan misi remontada (pembalasan) di Liga Champions.

Karena, itu yang sudah memberinya trauma. Dari tujuh kali Pep mengalami situasi yang ketinggalan pada leg pertama fase knockout di kandang lawan, cuma dua kali dia selamat. Dan, lima lainnya Pep jadi pecundang.

Nah bisakah trauma remontada itu dia pupus ketika menjamu Liverpool pada leg kedua perempat final Liga Champions di Etihad, Manchester dini hari nanti WIB? (Siaran Langsung beIN Sports 1 pukul 01.45 WIB).

Anak buah Pep memulainya dengan defisit tiga gol setelah kalah 0-3 saat leg pertama di Anfield, Liverpool (5/4). Pep, dikutip The Independent, sudah waswas dengan terulangnya lagi kegagalan comeback-nya di Liga Champions.

''Ya, itu (kekalahan) masih bisa terjadi,'' ucapnya, dalam konferensi pers di Etihad Campus, kemarin (9/4).

Pep tak berkaca dari gol yang mampu dicetak Vincent Kompany dkk, faktanya di Etihad musim ini City per laga rata-rata dapat mencetak tiga gol segala ajang. Mengoleksi 70 gol pada 23 laga. Pep lebih menyoroti defense-nya yang bobrok. Seperti terakhir saat dibobol tiga kali di saat sudah leading dua gol dari Manchester United pada derby Manchester (7/4).

''Itu yang membuat kami sadar, gol-gol tak menjamin kami memenangi laga,'' imbuhnya.

Apalagi, Pep juga punya trauma dengan kekalahan tiga gol pada leg pertama di kandang lawan. Tepatnya di semifinal Liga Champions 2014-2015 ketika Pep masih melatih Bayern Muenchen. Di leg kedua, Bayern-nya Pep menang tapi dengan skor tipis 3-2 dan tersisih.

Pep mengungkap, dia baik saat di Barca, Bayern atau City selalu mewanti-wanti pemain asuhannya agar lebih rapat bertahan saat sudah unggul. Lawan bisa membunuh dalam 15 menit seperti dua gol Neymar pada leg kedua di Allianz Arena. Pep mengakui, strategi garis defense-nya yang tinggi sejak awal laga bisa jadi pembunuh.

''Percuma mencetak empat gol tapi kebobolan tiga gol (seperti lawan United). Tidak ada sistem yang mampu menghindarinya, itu sangat rumit,'' klaim Pep. ''Tapi, ini sepak bola, kalian takkan pernah tahu apa yang terjadi. Kami fokus pada kemampuan kami sendiri,'' imbuh Kevin De Bruyne, gelandang City, dalam situs resmi klub.

Susahnya Guardiola menghapus trauma remontada-nya itu pun makin rumit dengan The Reds yang menyiratkan takkan mengambil langkah aman pada leg kedua nanti. Meskipun telah unggul tiga gol pada leg pertama. Dilansir Liverpool Echo, garis pertahanan tinggi seperti pada leg pertama tetap akan dimainkan skuad Klopp.

Kloppo pun makin menguati pertahanannya dengan memasang Georginio Wijnaldum di posisi yang lebih dalam. Tidak sebagai gelandang, tapi lebih ke posisi enam di depan back four Liverpool. ''Tim tetap bermain normal, lebih tinggi (garis defense-nya) dan saya lebih berperan dalam situasi build up serangan dari belakang,'' ungkap Gini kepada ESPN.

Setali tiga uang, center back Virgil Van Dijk dan Milner pun menegaskan bahwa tak ada kata bertahan dalam kamus permainan Liverpool. ''Kami datang untuk bermain, dan itu yang di setiap laga selalu kami lakukan. Karena kami tahu, unggul tiga gol bukan garansi kami lolos ke fase berikut dengan mudah,'' tutur Milly yang pernah lima musim memperkuat The Citizens itu.

''Pressing-lah yang akan menjadi kunci laga ini,'' klaim Milner yang mengembalikan tradisi dua musim terakhir dengan memegang ban kapten di Etihad. (ren/jpg)

Berita Sebelumnya

Berita Berikutnya

Wasit Untung Dievaluasi
Wasit Untung Dievaluasi

Berita Sejenis

Babak Pertama Final Timnas U-22 vs Thailand Imbang 0-0

Babak Pertama Final Timnas U-22 vs Thailand Imbang 0-0

Partai puncak Piala AFF U-22 antara Timnas U-22 vs Thailand U-22 di National Stadium Phnom Penh, Selasa (26/2), masih 0-0. Meski sama-sama memiliki sejumlah pel


Chelsea dan Manchester United Sama-sama di Bawah Tekanan

Chelsea dan Manchester United Sama-sama di Bawah Tekanan

Sama-sama cari sekoci. Itulah yang diusung tactician Chelsea Maurizio Sarri dan Manchester United Ole Gunnar Solskjaer.


Lionel Messi, si Kutu yang Mati Kutu

Lionel Messi, si Kutu yang Mati Kutu

Entrenador Ernesto Valverde sebenarnya tidak ingin memaksakan Lionel Messi yang baru pulih dari cedera hamstring turun di El Clasico kemarin.


El Clasico Seri, Barcelona Tolak Kaos Away Warna Putih

El Clasico Seri, Barcelona Tolak Kaos Away Warna Putih

Tradisi El Clasico yang selalu panas memang tidak bisa dihapus.


Perjudian ala Hazard

Perjudian ala Hazard

Hampir tidak terhitung pernyataan playmaker Chelsea Eden Hazard yang terang-terangan ingin ke Real Madrid.


Lawan yang Bikin Trauma Real Madrid

Lawan yang Bikin Trauma Real Madrid

Seolah tidak ada tim utama dan cadangan di Real Madrid musim ini. Terutama di era Santiago Solari.


Real Madrid Kalah, tapi Tetap Lolos

Real Madrid Kalah, tapi Tetap Lolos

Kalah tidak selalu buruk. Lihat saja Real Madrid. Meski keok 0-1 oleh Leganes di Stadion Butarque kemarin dini hari WIB (17/1)


PSIS Semarang Santai di Bursa Transfer

PSIS Semarang Santai di Bursa Transfer

PSIS Semarang tampaknya memang tidak mau terburu-buru merekrut pemain baru di bursa transfer musim ini.


Dikalahkan Tottenham Hotspur, Chelsea Pertanyakan VAR di Wembley

Dikalahkan Tottenham Hotspur, Chelsea Pertanyakan VAR di Wembley

Michael Oliver tidak seperti delapan bulan lalu di Wembley Stadium, London.


Jumpa Manchester United Bukan Reuni Menyenangkan O'Shea

Jumpa Manchester United Bukan Reuni Menyenangkan O'Shea

Manchester United bersiap melakukan rotasi. Para pemain yang tidak mendapatkan tempat dalam starting XI United era Ole Gunnar Solskjaer.



Maaf tidak bisa mengambil data, ada masalah dengan server kami!