Sepakbola
Share this on:

Sekarang atau Tidak Sama Sekali The Citizens

  • Sekarang atau Tidak Sama Sekali The Citizens
  • Sekarang atau Tidak Sama Sekali The Citizens

Pep Guardiola.

MANCHESTER - Pep Guardiola telah mengarungi 103 laga Liga Champions sepanjang karir melatihnya. Persentase menangnya di angka 60,1 persen.

Itu termasuk dua laga final yang dua-duanya mampu dia menangi, pada edisi 2008-2009 dan 2010-2011. Tetapi jangan berharap Pep bisa menuntaskan misi remontada (pembalasan) di Liga Champions.

Karena, itu yang sudah memberinya trauma. Dari tujuh kali Pep mengalami situasi yang ketinggalan pada leg pertama fase knockout di kandang lawan, cuma dua kali dia selamat. Dan, lima lainnya Pep jadi pecundang.

Nah bisakah trauma remontada itu dia pupus ketika menjamu Liverpool pada leg kedua perempat final Liga Champions di Etihad, Manchester dini hari nanti WIB? (Siaran Langsung beIN Sports 1 pukul 01.45 WIB).

Anak buah Pep memulainya dengan defisit tiga gol setelah kalah 0-3 saat leg pertama di Anfield, Liverpool (5/4). Pep, dikutip The Independent, sudah waswas dengan terulangnya lagi kegagalan comeback-nya di Liga Champions.

''Ya, itu (kekalahan) masih bisa terjadi,'' ucapnya, dalam konferensi pers di Etihad Campus, kemarin (9/4).

Pep tak berkaca dari gol yang mampu dicetak Vincent Kompany dkk, faktanya di Etihad musim ini City per laga rata-rata dapat mencetak tiga gol segala ajang. Mengoleksi 70 gol pada 23 laga. Pep lebih menyoroti defense-nya yang bobrok. Seperti terakhir saat dibobol tiga kali di saat sudah leading dua gol dari Manchester United pada derby Manchester (7/4).

''Itu yang membuat kami sadar, gol-gol tak menjamin kami memenangi laga,'' imbuhnya.

Apalagi, Pep juga punya trauma dengan kekalahan tiga gol pada leg pertama di kandang lawan. Tepatnya di semifinal Liga Champions 2014-2015 ketika Pep masih melatih Bayern Muenchen. Di leg kedua, Bayern-nya Pep menang tapi dengan skor tipis 3-2 dan tersisih.

Pep mengungkap, dia baik saat di Barca, Bayern atau City selalu mewanti-wanti pemain asuhannya agar lebih rapat bertahan saat sudah unggul. Lawan bisa membunuh dalam 15 menit seperti dua gol Neymar pada leg kedua di Allianz Arena. Pep mengakui, strategi garis defense-nya yang tinggi sejak awal laga bisa jadi pembunuh.

''Percuma mencetak empat gol tapi kebobolan tiga gol (seperti lawan United). Tidak ada sistem yang mampu menghindarinya, itu sangat rumit,'' klaim Pep. ''Tapi, ini sepak bola, kalian takkan pernah tahu apa yang terjadi. Kami fokus pada kemampuan kami sendiri,'' imbuh Kevin De Bruyne, gelandang City, dalam situs resmi klub.

Susahnya Guardiola menghapus trauma remontada-nya itu pun makin rumit dengan The Reds yang menyiratkan takkan mengambil langkah aman pada leg kedua nanti. Meskipun telah unggul tiga gol pada leg pertama. Dilansir Liverpool Echo, garis pertahanan tinggi seperti pada leg pertama tetap akan dimainkan skuad Klopp.

Kloppo pun makin menguati pertahanannya dengan memasang Georginio Wijnaldum di posisi yang lebih dalam. Tidak sebagai gelandang, tapi lebih ke posisi enam di depan back four Liverpool. ''Tim tetap bermain normal, lebih tinggi (garis defense-nya) dan saya lebih berperan dalam situasi build up serangan dari belakang,'' ungkap Gini kepada ESPN.

Setali tiga uang, center back Virgil Van Dijk dan Milner pun menegaskan bahwa tak ada kata bertahan dalam kamus permainan Liverpool. ''Kami datang untuk bermain, dan itu yang di setiap laga selalu kami lakukan. Karena kami tahu, unggul tiga gol bukan garansi kami lolos ke fase berikut dengan mudah,'' tutur Milly yang pernah lima musim memperkuat The Citizens itu.

''Pressing-lah yang akan menjadi kunci laga ini,'' klaim Milner yang mengembalikan tradisi dua musim terakhir dengan memegang ban kapten di Etihad. (ren/jpg)

Berita Sebelumnya

Berita Berikutnya

Wasit Untung Dievaluasi
Wasit Untung Dievaluasi

Berita Sejenis

Enzo Perez Gantikan Posisi Lanzini

Enzo Perez Gantikan Posisi Lanzini

Bukan Mauro Icardi, Diego Perotti, atau Erik Lamela pengisi satu slot kosong Argentina usai ditinggalkan Manuel Lanzini


Suara bagi Rafa di Rusia

Suara bagi Rafa di Rusia

Banyak pemain yang menjadikan Piala Dunia kali ini adalah debutnya. Namun, tidak sedikit pula event di Rusia tersebut merupakan partisipasi yang kesekian.


The Citizen Dominan, Blaugrana Merata

The Citizen Dominan, Blaugrana Merata

Laga final Piala Dunia 2018 baru dihelat 15 Juli. Namun, "juara" sudah bisa diketahui sejak sekarang.


Takut Di-WO, Persebaya Tetap Berangkat

Takut Di-WO, Persebaya Tetap Berangkat

Meski hingga pukul 20.00 WIB atau 30 menit sebelum kickoff, belum ada kepastian soal pertandingan di Stadion Sultan Agung


Allison atau Buffon The Reds!

Allison atau Buffon The Reds!

Malam memalukan di Kiev, Minggu dinihari kemarin WIB (27/5), sudah cukup jadi momen pengingat bagi Liverpool dan Juergen Klopp.


Hentikan Dominasi Juve Don Carletto!

Hentikan Dominasi Juve Don Carletto!

Napoli memutuskan tidak memperpanjang kontrak kerja allenatore Maurizio Sarri yang habis musim panas tahun ini.


Laskar Joko Tingkir Tantang Raja Kandang

Laskar Joko Tingkir Tantang Raja Kandang

Barito Putera dan Persela Lamongan sama-sama meraih hasil positif pada pekan kesembilan Liga 1.


Cedera Lutut, Alves Terancam Tampil di Piala Dunia

Cedera Lutut, Alves Terancam Tampil di Piala Dunia

PSG dan timnas Brasil tidak terlalu berjodoh tahun ini.


Makin Tenar karena Stevie G

Makin Tenar karena Stevie G

Panor Rangers FC sebagai salah satu tim besar di Skotlandia dan Eropa tidak perlu diragukan.


Ancaman Penghuni Zona merah

Ancaman Penghuni Zona merah

Nasib scudetto bagi Juventus sekarang berada di tangan mereka sendiri.



Maaf tidak bisa mengambil data, ada masalah dengan server kami!