Sport
Share this on:

Indonesia Raja Asia

  • Indonesia Raja Asia
  • Indonesia Raja Asia

Jonatan Christie.

ALOR SETAR - Indonesia sukses mempertahankan gelar pada Kejuaraan Beregu Asia. Pada final yang berlangsung di Sultan Abdul Halim Stadium, Alor Setar, Malaysia, tadi malam, Merah Putih mengandaskan Tiongkok dengan skor 3-1.

Kejuaraan Beregu Asia memang baru berlangsung dua kali setelah vakum sejak edisi 1993. Dan, pada turnamen edisi 2016 di Hyderabad, India, Indonesia juga menjadi juara setelah membekap Jepang dengan skor 3-2 di partai puncak.

Tanda-tanda kemenangan Indonesia tampak sejak awal. Ketika pada partai pembuka, tunggal terbaik nasional Jonatan Christie secara heroik mengalahkan Shi Yuqi dengan skor 16-21, 21-17, 21-18. Negeri Panda memang tidak bermain dengan kekuatan terbaik. Sebab, dua tunggal terbaik Tiongkok, Chen Long dan Lin Dan, tidak bermain pada ajang tersebut.

Namun, Shi Yuqi yang menempati peringkat ketujuh dunia tentu saja bukan lawan yang mudah bagi Jojo –panggilan Jonatan Christie– yang menempati ranking ke-13 dunia. Pada set ketiga atau penentuan, Jojo sudah diambang kekalahan ketika tertinggal 14-18.

Namun, keberuntungan kecil berpihak kepada pebulu tangkis 20 tahun itu. Tepatnya ketika Shi Yuqi terpeleset dan tangan kanannya sakit. Meski bisa melanjutkan pertandingan, Shi Yuqi tampak tidak bermain pada level terbaiknya.

Sebaliknya, Jojo tidak terbendung, mencetak delapan poin beruntun, dan memungkasi pertandingan menegangkan itu dengan kemenangan. Jojo memang tampil luar biasa dalam turnamen tahun ini. Dalam enam pertandingan sejak fase grup, Jojo selalu meraih kemenangan.

’’Waktu angka 13-18 itu saya ingat Firman (Abdul Kholik di semifinal melawan Korea Selatan, Red). Dia waktu itu bisa menang dari ketinggalan 14-20, saya juga bisa,’’ kata Jojo sebagaimana dilansir dari situs resmi PP PBSI.

’’Semalam waktu Firman ketinggalan itu, saya sempat berpikir apa sampai di sini saja perjuangan saya dan teman-teman. Tetapi, Tuhan berkata lain, saya dikasih kesempatan lagi bertemu Shi Yuqi hari ini. Saya bersyukur bisa menyempurnakan penampilan saya di kejuaraan ini dengan konsisten menyumbang angka bagi tim mulai babak penyisihan hingga ke final,’’ imbuhnya.

Indonesia unggul 2-0 setelah pada partai kedua ganda dadakan Mohammad Ahsan/Angga Pratama menang nyaman atas He Jiting/Tan Qiang dua set langsung, 21-19 dan 21-18. Namun, Tiongkok tidak menyerah. Tunggal kedua mereka, Qiao Bin, menekuk Anthony Sinisuka Ginting dalam pertarungan keras hingga tiga set, 21-12, 11-21, dan 21-14.

Qiao Bin terlihat sangat bahagia bisa menghindarkan negerinya (untuk sementara) dari kekalahan. Dia melemparkan raket tinggi-tinggi, menyeberang net, dan tidur telentang di lapangan permainan Anthony.

Dalam kondisi menekan, Indonesia tidak menyia-nyiakan kesempatan untuk membawa pulang trofi. Indonesia tidak ingin kejadian melawan Korea Selatan di semifinal (sudah unggul 2-0, lalu bermain sampai game kelima) terjadi kembali.

Indonesia lantas memastikan kemenangan ketika ganda dadakan Rian Agung Saputro/Hendra Setiawan mengempaskan Han Chengkai/Zhou Haodong dalam dua game mudah, 21-14 dan 21-19. (c4/nur/jpg)

Berita Sebelumnya

Tak Tertunda karena Komitmen Sponsor
Tak Tertunda karena Komitmen Sponsor

Berita Berikutnya

Medali Pertama AS dari Bocah 17 Tahun
Medali Pertama AS dari Bocah 17 Tahun

Berita Sejenis

Sean Gelael Turun F1 Lagi

Sean Gelael Turun F1 Lagi

Pembalap Indonesia Sean Gelael kembali mendapat kesempatan untuk menggeber mobil Formula 1.


Pebulutangkis Pelapis Masih Menjanjikan

Pebulutangkis Pelapis Masih Menjanjikan

Pebulu tangkis ganda pelapis Indonesia memperlihatkan kualitas terbaiknya pada babak pertama Denmark Open 2018 kemarin (17/10).


Jalan Terjal Menanti Jorji

Jalan Terjal Menanti Jorji

Gregoria Mariska Tunjung menjadi pemain Indonesia pertama yang lolos ke 16 besar kemarin.


Panjat Tebing Borong Medali di Tiongkok

Panjat Tebing Borong Medali di Tiongkok

Sekali lagi prestasi membanggakan kembali ditelurkan oleh atlet panjat tebing Indonesia.


Tetap Berharap pada Marcus/Kevin

Tetap Berharap pada Marcus/Kevin

Denmark Open 2018 menjadi sasaran berikutnya pebulu tangkis Indonesia.


Merah Putih Dominasi Catur Klasik

Merah Putih Dominasi Catur Klasik

Tim catur Indonesia sejak awal menjadi salah satu lumbung medali emas di Asian Para Games 2018.


Medali dari Syuci

Medali dari Syuci

Indonesia Raya berkumandang untuk pertama kalinya di Stadion Akuatik Senayan, Jakarta tadi malam.


Amankan Satu Slot di Final

Amankan Satu Slot di Final

Indonesia dipastikan menempatkan satu wakilnya pada babak final Chinese Taipei Open 2018.


Tersingkir di Babak Pertama, Ihsan Bisa Didegradasi dari Pelatnas

Tersingkir di Babak Pertama, Ihsan Bisa Didegradasi dari Pelatnas

Indonesia meloloskan 12 wakil ke babak kedua Taiwan Terbuka 2018.


Tunggal Putri Butuh 5 Tahun Lagi

Tunggal Putri Butuh 5 Tahun Lagi

Dunia bulutangkis Indonesia terus menggeliat. Ganda putra dan ganda campuran berulangkali meraih gelar juara di berbagai turnamen.



Maaf tidak bisa mengambil data, ada masalah dengan server kami!