Dengan Bahasa Tegalan, Dedy Yon Ajak Komponen Percaya Diri: Teteg Nyambut Gawe, Tatas Alanganne

TEGAL - Rapat Paripurna Istimewa DPRD memperingati Hari Jadi Kota Tegal ke-441 Kota Tegal, Minggu (11/4) siang, digelar menggunakan bahasa Tegalan. Pada kesempatan itu, Wali Kota Dedy Yon Supriyono mengajak seluruh komponen selalu percaya diri dan yakin dengan apa yang dikerjakan, sehingga segala rintangan akan dapat diatasi.

Menurut Dedy Yon, semangat itu diangkat menjadi tema dalam peringatan Hari Jadi Ke-441 Kota Tegal, yakni Teteg Nyambut Gawe, Tatas Alangane” (Mantap bekerja, Sirna semua halang rintang, red). “Enyong karo Sampeyan kabeh kudu duwe prinsip karo keyakinan sing kuwat, sing teguh kudu bisa ngerti endi sing salah, endi sing bener," katanya.

Menurut Dedy Yon, jika sudah mengetahui yang sebenarnya, dirinya yakin pasti akan tambah mantap dalam bekerja, dan tidak bakal takut dengan semua rintangan. Karenanya sangat cocok tema yang diangkat dalam hari jadi kali ini, yaitu Mantap Bekerja, Sirna Semua Halang Rintang.

"Angger sampeyan wis ngerti sak temenane, enyong yakin mesti sampeyan tambah teteg olihe nyambut gawe, lan ora bakal wedi maring kabeh alangan. Mulane kayong pas nemen tema sing ana nang ulang taun kiye, ya kuwe teteg nyambut gawe, tatas alanganne," ujarnya.

Dedy Yon berharap semoga dalam hari jadi Kota Tegal yang sudah berumur ini bisa menambah kerukunan, keberkahan untuk kota dan semua masyarakatnya. Serta akan senantiasa mendapatkan perlindungan dari Tuhan Yang Maha Esa.

Dedy Yon juga mengajak semua pihak untuk bersama-sama memelihara kota tercinta yang sudah diperjuangkan oleh para pendahulu. Ia juga mengimbau semua pihak turut menjaga kondusifitas, dan harus saling percaya, jangan sampai memiliki prasangka yang tidak bagus kepada orang lain, khususnya kepada Pemerintah Kota Tegal.

Menurutnya, apa yang sudah dilakukan untuk kesejahteraan warga. Dedy Yon mengimbau apabila ada pihak yang kurang paham dengan kebijakannya dan peraturan daerah agar langsung konfirmasi ke instansi terkait. Jangan mudah percaya informasi dengan sumber yang tidak jelas dan hasutan.

“Mugane angger ana pihak sing kurang paham karo kebijakan Wali Kota uga peraturan Pemerintah, langsung bae konfirmasi maring pihak sing berkepentingan. Aja gampang percaya sing jare-jare. Aja gampang dihasut mana-mene,“ tutur Dedy Yon.

Ketua DPRD Kota Tegal, Kusnendro menyampikan tema teteg nyambut gawe, tatas alangane cocok untuk mengingatkan kembali sejarah perjuangan para leluhur. Itu bisa dijadikan pendorong dan memberikan semangat untuk bekerja sama dan bekerja dengan gotong royong dalam mengisi pembangunan, sesuai dengan kapasitas dan kewenangan masing-masing.

“Tema sing dijukut kuwe, kayonge wis cocok nemen angger nyong ngelingna balik nang sejarah perjuangan kabeh leluhur dhewek. Nggo kuwe dhewek perlu kemutan lan ngeling-eling balik sejarah perjuangan bangsa dhewek, nggo nyurung lan mein semangat dhewek kabeh kerja bareng lan pada-pada nyambut gawe, nyengkuyung, kanggo ngiseni lan nglakoni pembangunan kabeh bidang keuripan dadi wujud nyata nutugna cita-cita para pendahulu cocok karo tugas pokok lan guna dhewek-dhewek, apik nang jajaran legislatif, pemerintahan, utawane masyarakat cocok kapasitas, kewenangan lan kemampuan sing dhewek duweni,” kata Kusnendro. (muj/zul)

Baca Juga:

  • Wakil Gubernur Jatim Akui Berselingkuh saat Belum Kenal Arumi Bachsin.
  • Arumi Bachsin Takut Suaminya Wakil Gubernur Jatim Menikah Lagi, Emil Dardak: Punya Satu Istri Saja Sudah Repot.

Berita Terbaru