Dihantui Fantasi Seksual Berganti Pasangan, Dosen UNU Yogyakarta Akui Lecehkan Sejumlah Wanita

JAKARTA -

JAKARTA- Nama salah satu pengajar Universitas Nahdatul Ulama (UNU) Yogyakarta Bambang Arianto menjadi viral dalam sebuah tayangan video.

Hal ini menyusul pengakuannya telah memperdayakan sejumlah wanita untuk memuaskan fantasi seksualnya.

Bambang mengaku kerap dihantui fantasi seksual swinger atau tukar pasangan, sehingga dia berani mengirim pesan ke beberapa wanita dengan modus melakukan riset.

Pengakuan Bambang itu dibuat setelah kedok dirinya dibongkar oleh seseorang. Dia pun mengakui bahwa riset mengenai swinger hanyalah karangannya belaka.

Meski begitu, dia mengaku tidak pernah melakukan praktik tersebut secara langsung, melainkan hanya untuk menggali pendapat masyarakat.

“Tapi yang jelas demi Allah sampai detik ini saya tidak ada maksud untuk mengajak melakukan itu meskipun ada curhatan saya yang seolah-olah berperan sebagai pelaku tapi tujuanya ingin tahu soal pendapat masyarakat secara langsung,” tulisnya dalam akun Twitter yang kini sudah tidak bisa diakses.

Dia pun meminta maaf secara khusus kepada NU dan UGM yang selama ini telah menyalahgunakan dua lembaga itu.

“Saya juga minta maaf kepada NU dan UGM karena selama ini menyalahgunakan nama NU dan UGM dalam mencari target. Secara umum saya memohon maaf kepada seluruh masyarakat Indonesia dan berjanji tidak lagi melakukan kebohongan ini.” Katanya.

“Terimakasih temen-teman yang sudah mau mendengarkan video ini. Saya membuat rekaman ini dengan kesadaran penuh dan tanpa paksaan dari siapapun,” kata Bambang yang selama ini dikenal sebagai pendukung fanatik pemerintah Jokowi ini.

“Saya bambang arianto ingin menjelaskan bahwa pernyataan saya mengenai rencana penelitian tentang swinger kepada banyak perempuan adalah bohong, karena sesungguhnya saya lebih ingin berfantasi swinger secara virtual semata. Hal itu dikarenakan kata swinger sering menghantui saya di setiap waktu,” katanya.

Dia mengatakan, apa yang dia lakukan selama ini tidak diketahui oleh istrinya.

“Setelah ini saya akan menceritakan kepada istri saya dan meminta dia mendampingi saya dalam melakukan terapi secara intensif ke Psykolog maupun Psykiater agar bisa terbebas dari penyimpangan ini,” ujar dia.

“Kemudian terakhir saya berjanji untuk tidak melakukan hal ini lagi dan bila terbukti melakukan lagi saya siap menerima semua konsekuensi hukum,” tutupnya. (dal/fin/ima)

Baca Juga:

  • Tirta Marah.
  • Beras Impor Dijual Rp9 Ribu/Kg, Mantan Bupati Purwakarta: Bisa Mati Petani Kita.

Berita Terkait

Berita Terbaru