Gagal Hadirkan Jutaan Orang, Disebut Muncul Kekhawatiran Baru Penguasa Pada Reuni 212

JAKARTA - Reuni 212 yang digelar Kamis (2/12) tidak berjalan mulus dan besar seperti sebelumnya lantaran tidak mengantongi izin dari aparat kepolisian.

Berbagai penyekatan jalan turut berkontribusi menghambat pergerakan massa ke Jakarta Pusat.

Menurut Direktur Eksekutif Indonesia Political Review (IPR) Ujang Komarudin, kondisi tersebut sudah bisa dibaca karena aksi 212 bukanlah gerakan biasa.

Besarnya kekuatan 212 munculkan kekhawatiran baru bagi penguasa. Ujang Komarudin meramal sejak aksi 212 tahun 2016, aksi ini akan terus dipreteli penguasa.

Baginya, gerakan 212 memiliki histori yang panjang di perpolitikan Tanah Air. Mereka merupakan gerakan besar dengan jumlah pengikut jutaan orang.

“Gerakan 212 pernah menghadirkan jutaan orang di Monas. Itu menjadi sebuah kekuatan,” kata Ujang dalam Tanya Jawab Cak Ulung bertema Politik Reuni 212, Kamis (2/12).

Namun besarnya kekuatan aksi 212 memunculkan kekhawatiran baru bagi penguasa.

“Saya sudah mengamati sejak lama, gerakan ini akan besar, tapi akan dipreteli, dipotong di tengah jalan,” jelasnya.

“Tokohnya mohon maaf, akan disikat satu-satu. Salah satunya Habib Rizieq,” jelasnya.

Dan benar saja, pascakepulangan Habib Rizieq dari Arab Saudi tahun 2020 lalu, tokoh sentral gerakan 212 itu langsung diproses hukum, bahkan sampai diseret ke meja hijau.

“Oleh karenanya, ini bukan gerakan biasa, secara historis gerakan ini dalam tanda kutip sebagai oposisi bagi pemerintah,” tandasnya dikutip dari RMOL. (ral/rmol/pojoksatu/ima)

Baca Juga:

  • Ngabalin Trending di Twitter! Sebelumnya Sebut Jokowi Terganggu Manuver Menteri, Sekarang Bilang Begini.
  • Tuding Menkes Terjaring Mafia Vaksin, Relawan Jokowi: Emang Bener Kok.

Berita Terkait

Berita Terbaru