Geblek, Puasa-puasa Gadis ABG Digilir Empat Pemuda di Pemakaman Umum Usai Dicekoki Miras

TASIKMALAYA - Aktivis Muslim Tasikmalaya, Ustaz Iri mendorong kepolisian mengungkap kasus pemerkosaan secara bergilir oleh tiga pemuda terhadap gadis di bawah umur yang dilakukan di sebuah pemakaman di Kecamatan Tamansari Kota Tasikmalaya.

“Ini sudah sangat keterlaluan, dan mencoreng nama Kota Tasik sebagai Kota Santri. Maka saya berharap Polisi bisa mengungkap secara terbuka,” ujarnya kepada Radar, Senin (3/5).

Menurut dia, adanya kejadian gadis yang diperkosa secara bergilir patut menjadi catatan penting bagi semua pihak. Sebab hal ini dilaksanakan di bulan suci Ramadan.

”Tentu ini wajib menjadi catatan serius, karena begitu tidak bermoralnya tiga pemuda tersebut. Sehingga kasus ini tidak bisa diabaikan,” tuturnya.

Ketua GP Ansor Kecamatan Tamansari, Elan Hudayanto menyesalkan adanya kejadian tersebut. Dia tidak menyangka di wilayahnya bisa terjadi tindakan asusila yang tak bermoral. "Saya merasa malu di Tamansari ada hal seperti itu," ujarnya.

Elan sangat mengecam dengan perbuatan para pelaku yang sudah jelas sebagai kemaksiatan. Apalagi dilakukan di bulan Ramadan yang seharusnya bisa meningkatkan ibadah lebih giat.

"Bagaimana pun, perbuatan pelaku jelas tidak bisa dibenarkan," katanya.

Hal ini, kata dia, harus menjadi perhatian bagi orang tua baik di Tamansari maupun wilayah lainnya. Supaya jangan membiarkan anak-anak mereka berkeliaran di malam hari tanpa tujuan positif.

“Jaga anak agar tetap di rumah, kecuali memang ada kegiatan yang jelas positif," terangnya.

Sebelumnya, tim Maung Galunggung mendapati tiga pemuda yang diduga melakukan pemerkosaan secara bergilirian kepada seorang gadis. Bejatnya lagi, lokasi asusila itu dilakukan di sebuah pemakaman di Tamansari, Minggu (2/5) dinihari WIB.

Ipda Enung Rukanda, Katim Maung Galunggung, membenarkan adanya kejadian itu. Saat dini hari tadi, timnya sedang patroli di seputar HZ dan kawasan perkotaan lainnya.

"Kemudian kita mendapat laporan dari masyarakat ya, tentang adanya para pelaku yang diduga melakukan pemerkosaan secara bergilir," ujarnya kepada wartawan, Minggu siang.

“Kebetulan korban masih ada di TKP. Dan kita langsung meluncur lokasi kejadian ternyata benar, seorang pelaku telah diamankan warga," sambungnya.

Berbekal informasi itu, kata dia, pihaknya langsung mengejar pelaku lainnya. "Kemudian kita amankan pelaku lainnya. Total tiga orang pelaku. Kemudian korban masih di bawah umur, usianya 17 tahun," terangnya.

Modus, beber dia, salah seorang pelaku menjemput korban ke rumahnya, kemudian dicekokin miras. "Lalu, dilakukan pemerkosaan secara bergilir. Pelakunya total ada empat orang. Tapi satu orang kabur. Yang kita amankan tiga orang pelaku," bebernya.

Selanjutnya, tambah dia, pihaknya serahkan semua pelaku dan kendaraan para pelaku ke piket Reskrim. Korban juga dibawa ke Polres untuk membuat LP. "Jadi korban itu mengenal salah satu pelaku. Kemudian dijemput ke rumahnya, tujuannya mau jalan kemana tapi malah dicekoki miras. Lalu dibawa ke makam di Tamansari, kemudian diperkosa secara bergilir," tukasnya. (rga/rez/zul)

Baca Juga:

  • Wakil Gubernur Jatim Akui Berselingkuh saat Belum Kenal Arumi Bachsin.
  • Arumi Bachsin Takut Suaminya Wakil Gubernur Jatim Menikah Lagi, Emil Dardak: Punya Satu Istri Saja Sudah Repot.

Berita Terkait

Berita Terbaru