Kuasa Hukum Brigadir J Didatangi Utusan Mabes Polri: Puluhan Miliar Saja Saya Tolak

JAKARTA - Sempat didatangi pihak-pihak yang diketahui utusan Mabes Polri untuk menawarinya sejumlah uang agar kasus penembakan di rumah Kadiv Propam nonaktif Irjen Ferdy Sambo ini ditutup, pengakuan Kamaruddin Simanjuntak mengejutkan banyak pihak.

"Yang dilakukan Mabes Polri adalah mengirim utusan-utusan untuk bernegosiasi dengan saya," ujar Purnawirawan perwira tinggi TNI-AD itu dalam sebuah video yang viral di media sosial TikTok, dikutip Rabu (3/8).

Pengakuan mengejutkan itu diungkapkan penasihat hukum keluarga Nofryansyah Yosua Hutabarat alias Brigadir J, Kamaruddin Simanjuntak.

Dia menguak sejumlah skandal Mabes Polri yang mencoba menutup kasus pembunuhan ini.

Kamaruddin mengatakan, dirinya tidak akan pernah menerima suap seberapa besar nominalnya.

Dahulu, kata dia, pihaknya pernah didatangi utusan presiden hingga polisi saat tengah mengusut kasus megakorupsi wisma atlet Hambalang.

"Tahun 2011 saya sudah katakan utusan presiden saja saya tolak. Uang yang berpuluh miliar sampe ratusan miliar sudah saya tolak ketika saya membuka kasus wisma atlet yang merembet ke Hambalang dan yang lainnya itu," paparnya.

Oleh karena, dirinya memberikan peringatan kepada Mabes Polri untuk jangan coba-coba menawarkan hal-hal yang bertentangan dengan hukum kepadanya.

"Karena saya tidak tergoda dengan uang dan kekuasaaan," tegasnya.

Alih-alih tergoda, Kamaruddin justru ingin memperbaiki institusi kepolisian dan negara ini dari bahaya suap-menyuap dan hal-hal yang melanggar hukum.

"Kita punya kewajiban moral untuk memperbaiki negara ini," tukasnya dikutip dari Fajar.co.id. (ima/rtc)

Baca Juga:

  • Ditahan di Tempat Khusus Mako Brimob Kelapa Dua, Ferdy Sambo Bisa Benar-benar Dipecat dan Dipidana.
  • Semua Polisi yang Halangi Penyidikan Tewasnya Brigadir J Bisa Dipidana, Kompolnas: Mohon Sabar.

Berita Terbaru