Lansia Prioritas untuk Disuntik Vaksin Covid-19, Menkes: Karena Risikonya Tinggi Masih 40 Persen

JAKARTA - Penduduk lanjut usia (lanjut) usia maupun orang dewasa masih menjadi prioritas pemerintah untuk divaksinasi Covid-19. Setelah itu, vaksinasi akan diberikan kepada anak-anak.

"Memang orang tua risikonya di atas anak-anak, Jadi diprioritaskan vaksinasi ke lansia dulu. Sebab angkanya masih sekitar 40 persen. Begitu sudah selesai, baru turun ke kelompok-kelompok lain yang risiko fatalitasnya lebih rendah," kata Menteri Kesehatan (Menkes) Budi Gunadi Sadikin di Jakarta, Senin (15/11).

Khusus imunisasi anak, lanjutnya, diberikan berbasis risiko. Karean itulah mengapa tenaga kesehatan (nakes) yang diberi vaksin booster lebih dulu. Sebab, nakes yang sering ketemu pasien.

"Ada pertanyaan, mengapa harus orang tua duluan? Karena orang tua secara global fatality ratenya paling tinggi 12 persen. Kemudian turun ke usia 40-50 tahun. Turun ke dewasa, lalu turun ke anak-anak yang fatality ratenya 0,45 persen," terang Budi.

Terkait dimulainya kegiatan belajar mengajar secara tatap muka, Budi menilai pemerintah tetap menilai untuk melindungi anak-anak, orang tualah yang harus diberi vaksin lebih dulu.

"Balik lagi vaksinasi diberikan berbasis risiko. Karena risiko paling tinggi untuk tertular, masuk rumah sakit dan wafat adalah nakes. Sebab, Nakes yang terekspose. Kedua orang tua. Logikanya kalau orang tuanya belum beres, sebaiknya turun dulu ke anak," tuturnya.

Konsentrasi vaksinator dapat terpecah bila vaksinasi juga langsung diberikan kepada anak-anak. "Jadi kita bantu secepat mungkin selesaikan orang tua. Setelah itu selesai baru ke anak-anak," pungkasnya. (rh/zul)

Baca Juga:

  • Diduga Menyimpang, Inspektorat Temukan Dugaan Penyelewengan Keuangan Desa di Kecamatan Ketanggungan Brebes.
  • Diduga Menyindir Irjen Ferdy Sambo, Ahmad Sahroni Singgung soal Suami Penyuka Sesama Jenis.

Berita Terkait

Berita Terbaru