Pemerintah Segera Bayar Klaim Perawatan 713,9 Ribu Pasien Covid-19

JAKARTA - Pemerintah akan membayar klaim perawatan bagi 713,9 ribu pasien covid-19. Jumlah ini merupakan angka sementara dari laporan yang telah masuk ke pemerintah sampai awal November lalu1.

"Kita sudah melihat ada 713,9 ribu pasien, di mana klaimnya akan dibayar oleh negara," kata Menteri Keuangan Sri Mulyani, Kamis (18/11).

Selain itu, kata Sri, pemerintah juga akan membayar tagihan perawatan pasien covid-19, dan terus membayar insentif bagi tenaga kesehatan (nakes) sampai akhir tahun ini.

"Kami juga memberikan insentif kepada tenaga kesehatan Rp1,26 juta kepada tenaga kesehatan di pusat dan yang ada di daerah melalui APBD," ujarnya.

Kendati begitu, Sri belum mengungkap berapa besar nominal tagihan dari total klaim yang harus dibayar pemerintah. Pun demikian, ia juga belum menyebut estimasi besaran anggaran yang perlu digelontorkan pemerintah sampai akhir tahun untuk pembayaran insentif nakes.

Sementara data terakhir per akhir Juli 2021, pemerintah sudah mengucurkan dana dari APBN mencapai Rp25,45 triliun untuk pembayaran klaim pasien covid-19.

Anggaran tersebut digunakan untuk melunasi tagihan klaim dari 377,7 ribu pasien covid-19. Realisasi itu sudah termasuk peningkatan klaim karena penyebaran covid-19 varian delta sejak Juni-Juli 2021. (der/zul)

Baca Juga:

  • Terus Bertambah, Polisi yang Diamankan terkait Kasus Brigadir J di Tempat Khusus Jadi 19 Orang, Terperiksanya 63 Personel.
  • Diduga Menyimpang, Inspektorat Temukan Dugaan Penyelewengan Keuangan Desa di Kecamatan Ketanggungan Brebes.

Berita Terkait

Berita Terbaru