Prabowo Diberi Tugas Khusus Jokowi Jaga Cadangan Strategis Pangan

PISANG PULAU - Menteri Pertahanan Prabowo Subianto diberikan tugas khusus oleh Presiden Jokowi. Orang Nomor Satu di Indonesia itu menginstruksikan Prabowo memimpin pengembangan lumbung pangan nasional di Kalimantan Tengah.

Pemberian tugas khusus itu terungkap saat Jokowi berkunjung ke lumbung pangan atau food estate di Kalteng, Kamis (9/7) kemarin. "Leading sector-nya ini nanti karena menyangkut cadangan strategis pangan, akan saya berikan kepada Pak Menhan. Yang tentu saja harus didukung Pak Menteri Pertanian (Syahrul Yasin Limpo) dan juga Menteri PUPR (Basoeki Hadimuljono)," ujar Jokowi.

"Tentu saja di daerah, kami harapkan juga ada dukungan penuh dari gubernur maupun para bupati," imbuh ayah dari tiga anak itu.

Jokowi mengharapkan cadangan pangan strategis bisa memenuhi setidaknya kebutuhan nasional. Presiden menginginkan Kalimantan Tengah bisa memberikan tambahan suplai untuk daerah-daerah lainnya.

"Entah itu bisa padi, singkong, jagung, atau bisa cabai. Semuanya akan dimanajemen dengan manajemen yang ada, dan kalau sisa, itulah yang diekspor ke negara lain," tutur Jokowi.

"Nanti untuk teknis dan pelaksanaan silakan ditanyakan ke Pak Prabowo atau Pak Menteri Pertanian atau Pak Menteri PU," imbuhnya.

Pemerintah sendiri mengembangkan lumbung pangan nasional di Pulang Pisang dan Kabupaten Kapuas. Sejauh ini, proses pengerjaan sudah berjalan. Dalam dua pekan ini, Jokowi mencontohkan sudah ada pengerjaan di bagian irigasi.

"Tahun ini insyaallah akan kami selesaikan kurang lebih 30 ribu hektare terlebih dahulu. Kemudian berikutnya akan dalam satu setengah tahun sampai maksimal dua tahun akan ditambah lagi 148 ribu hektare. Baik itu di Kabupaten Pulang Pisau maupun di Kabupaten Kapuas," kata Jokowi.

Jokowi mengingatkan ancaman WHO bahwa dunia berpotensi menuju krisis pangan karena pandemi Covid-19 dan musim yang tak bisa diprediksi. Oleh karena itu, penting bagi Indonesia menyiapkan cadangan lumbung pangan baru untuk menghadapi ancaman tersebut.

"Oleh sebab itu, kami menyiapkan sekarang ini yang namanya cadangan logistik nasional yang nantinya kurang lebih akan dikelola oleh sebuah badan. Dan badan ini nanti SPV-nya bisa bekerja sama baik dengan pola investasi baik nanti dikerjakan BUMN atau dengan skema yang lainnya," pungkas Jokowi. (tan/jpnn/zul)

Baca Juga:

  • Isak Tangis Keluarga Iringi Pemakaman Korban Kecelakaan Maut di Tol Cipali.
  • Kecelakaan Maut di Tol Cipali Juga Renggut Nyawa Dua Warga asal Brebes.

Berita Terkait

Berita Terbaru