Pupuk Langka, Pemprov Jateng Ajukan Penambahan Stok 390.000 Ton, Ganjar: Sudah Ada Jawaban

SEMARANG - Pemerintah pusat telah menyetujui penambahan pupuk yang diajukan Jawa Tengah dan segera didistribusikan tahun ini. Hal ini menjadi angin segar yang menjawab persoalan kelangkaan pupuk di Jawa Tengah yang selama ini dikeluhkan petani.

Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo mengatakan, kelangkaan pupuk tersebut akan segera tertangani.

Hal itu disampaikan Ganjar usai mengikuti rapat paripurna di DPRD Jateng, Jumat (25/9).

"Kami sudah minta tambahan kuota, sudah ada jawaban. Kalau tidak salah, ada 1 juta ton penambahannya secara nasional, dialokasikan per kabupaten/kota," kata Ganjar.

Penambahan kuota pupuk itu, lanjut Ganjar, akan didistribusikan tahun ini. Sebab, kelangkaan memang sudah terjadi, ditambah adanya percepatan tanam yang digerakkan Kementerian Pertanian.

"Ini (penambahan) untuk tahun ini, karena kurangnya sekarang, apalagi ada percepatan tanam dari Kementan. Makanya kami menghitung dan mengajukan penambahan itu," tegasnya.

Ganjar menerangkan, kelangkaan pupuk yang terjadi selama ini dikarenakan memang alokasinya yang kurang. Sehingga, pembagian sangat sulit dilakukan dan harus benar-benar tepat sasaran.

"Inilah mengapa harus ada Kartu Tani, agar semuanya presisi. Saya minta penyuluh pertanian juga menyampaikan hal itu," pungkasnya.

Sementara itu, Kepala Dinas Pertanian dan Perkebunan Jateng Suryo Banendro mengatakan, pihaknya sudah mengajukan penambahan kuota pupuk bersubsidi di Jateng pada 15 Juni lalu. Ia membenarkan bahwa pemerintah pusat sudah menyetujui penambahan pupuk secara nasional.

"Kami mengajukan penambahan sebanyak 390.000 ton. Mudah-mudahan terealisasi semuanya untuk memenuhi kekurangan pupuk petani di Jawa Tengah," ucapnya. (*/ima)

Baca Juga:

  • Dinobatkan sebagai Rest Area Terindah di Indonesia, Ganjar Terpukau saat Mampir Makan Siang di Rest Area 456.
  • Jadi Rebutan AS dan China, Indonesia Harus siap-siap Hadapi Perang Dunia III.

Berita Terkait

Berita Terbaru