Rendang Babi Jadi Polemik, Gus Miftah: Jangan Emosi, Cukup Ga Usah Dibeli, Selesai

JAKARTA - Gerai rumah makan padang yang menyediakan menu daging babi di Kelapa Gading viral dan jadi polemik.

Kehebohan ini tidak luput dari sorotan pendakwah Gus Miftah.

Gus Miftah dalam video yang diunggah dalam akun Instagram pribadinya, dikutip Selasa (14/6) menyinggung hal itu.

“Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh. Allah SWT berfirman di dalam surat Al-Baqarah ayat 168, wahai para manusia makanlah makanan yang halal dan baik yang ada di muka bumi,” ujarnya.

“Kewajiban makan makanan yang halal itu untuk orang Islam ya, orang non Islam ya terserah mau makan apa. Termasuk mau dimasak dengan bumbu apa, dengan cara apa, ya selera mereka,” sambungnya.

Lebih lanjut, Gus Miftah juga mengucapkan terima kasih kepada penjual makanan yang memberikan label nonhalal.

Menurutnya, jika melihat penjual makanan menjual babi tidak usah emosi dan cukup tidak membelinya.

“Sehingga ketika melihat makanan nonhalal yang kita lakukan jangan emosi, cukup ga usah dibeli, selesai. Ngomong-ngomong sejak kapan ya rendang punya agama,” tanya Gus Miftah.

Diketahui, banyak kalangan menilai menjual aneka olahan daging babi di rumah makan Padang adalah bentuk penghinaan.

Menanggapi hal tersebut, Gus Miftah mempertanyakan semenjak kapan rendang memiliki agama.

Untuk diketahui, keberadaan Rumah Makan Padang Babiambo membuat publik khususnya warga Minang heboh. Diketahui rumah makan ini menyediakan makanan khas minang nonhalal dari daging babi

Adapun restoran itu berlokasi di Kelapa Gading, Jakarta. Selain menjajakan makanan secara langsung, rumah makan ini juga menjual makanan secara daring atau online melalui aplikasi, seperti dikutip dari Fajar.co.id. (ima/rtc)

Baca Juga:

  • Ada Pergerakan 20 Pasukan di Luar Kendali Dukung Sambo, Ketua IPW: Brimob Sampai Tak Ingin Bentrok.
  • Satgas UU Cipta Kerja Itikad Bagus Pemerintah, Ganjar: Mudah-mudahan Bisa Menyerap Aspirasi Masyarakat.

Berita Terkait

Berita Terbaru