Sembilan Mahasiswi Unesa Diduga Jadi Korban Kekerasan Seksual Empat Dosen

SURABAYA - Dugaan kasus pelecehan seksual di Universitas Negeri Surabaya (Unesa) kian ramai, menyusul dugaan ada sembilan mahasiswi yang sudah melapor. Ironisnya, rumorsnya kasus ini melibatkan empat dosen.

Ini seperti yang diungkapkan akun Instagram @dear_unesacatcallers, yang memviralkan dugaan kasus kekerasan seksual dosen Unesa, Minggu (9/1) lalu. "Ada sembilan mahasiswi, empat orang (dosen)," singkatnya ketika dikonfirmasi melalui pesan singkat di aplikasi Instagram, Senin (10/1), seperti yang dilansir Ngopibareng.id.

Admin akun @dear_unesacatcallers mengungkapkan, sembilan mahasiswa yang melapor tersebut dari berbagai fakultas di Kampus Unesa, dengan pelaku yang berbeda-beda pula.

"Beda fakultas dan beda pelaku (dosen),” ucapnya.

Dia pun mengimbau agar para korban tidak takut untuk melaporkan kekerasan seksual yang menimpa dirinya. Terutama menyangkut nama dosen yang memiliki hubungan kedekatan di ranah akademis.

Sebab, lanjut dia, apabila tidak ada yang melaporkan hal tersebut, bakal ada banyak korban berikutnya. Dan kekerasan seksual akan terus berlanjut di terutama di dunia pendidikan.

"Untuk para korban, jangan takut untuk speak up (bersuara), jangan hanya karena ada relasi dosen dan mahasiswa, kemudian menjadi takut. Jika korban tidak speak up sekarang, maka akan ada korban-korban berikutnya," katanya.

Sebelumnya, tim investigasi yang dibentuk Unesa mengungkap fakta bahwa salah satu korban pelecehan seksual sudah lulus kuliah. Humas Unesa, Vinda Maya mengatakan tim investigasi dari jurusan hukum telah menemukan fakta jika salah satu korban merupakan alumni.

Dia pun saat ini sudah mendapatkan perlindungan. “Hasil sementara dari tim jurusan hukum, mahasiswi korban ini statusnya alumni. Korban atau pelapor akan dilindungi,” kata Vinda ketika dikonfirmasi, Minggu (9/1).

Akan tetapi, Vinda belum bisa menjelaskan total korban pelecehan seksual yang sudah melapor ke pihak Unesa. Ia pun masih menunggu hasil pendalaman kasus yang hingga saat ini masih dilakukan.

Meski demikian, Vinda berjanji pihaknya bakal mengusut kasus dugaan pelecehan seksual yang dilakukan salah satu dosen hingga tuntas dan mengungkap kronologi kejadian yang sebenarnya.

“Ini kami menunggu hasil usut secara menyeluruh dari tim Hukum. Yang jelas, ini sedang diusut tuntas. Agar kita bisa tahu kejadian jelasnya bagaimana,” ucapnya. (nb/zul)

Baca Juga:

  • Bukan 1, Polisi Akui Terima 3 Laporan Terkait Dugaan Benny K Harman Tampar Pegawai Restoran.
  • Jika Nasdem Bersama Golkar, PAN, PPP, dan PKB Usung Ganjar, Pengamat: Ini Skenario Jegal Anies Baswedan.

Berita Terkait

Berita Terbaru