Setelah Viral dan Dikecam Publik, Polri Buka Lagi Penyelidikan Dugaan Bapak Cabuli Tiga Anaknya

JAKARTA - Setelah sempat trending topic dan viral di media sosial (medsos), Polri akhirnya membuka lagi penyelidikan dugaan pencabulan tiga anak oleh ayahnya di Luwu Timur, Sulawesi Selatan (Sulsel).

Polri melakukan penyelidikan baru, usai penyidik membuat laporan polisi model A atau laporan yang dibuat sendiri oleh polisi.

"Penyidik telah membuat laporan polisi model A tertanggal 12 Oktober 2021 perihal adanya dugaan percabulan anak di bawah umur. Di situ ditulis pelaku dalam proses lidik," kata Ramadhan di Mabes Polri, Jakarta, Kamis (14/10), seperti yang dikutip dari rmol.id.

Adapun laporan model A ini dibuat oleh polisi sendiri guna mendalami hasil visum mandiri korban yang dilakukan di RS Vale Sorowako dua tahun silam atau pada 31 Oktober 2019. Sebab, hasil visum dari pihak keluarga menunjukkan ada kelainan pada alat kelamin korban.

Sementara dua hasil visum yang dimiliki kepolisian tertanggal 9 Oktober dan 24 Oktober 2019 menunjukkan sebaliknya atau tidak ada kelainan. Karena itu, kata Ramadhan, penyelidikan baru tersebut akan fokus pada waktu atau tempus kejadian perkara antara tanggal 25 hingga 31 Oktober 2019.

Hal ini dilakukan untuk menjawab apa yang terjadi sebelum pemeriksaan di tanggal 31 Oktober 2019. Ramadhan menambahkan, orang tua korban telah melakukan pemeriksaan terhadap anaknya 4 sampai 5 kali. Pemeriksaan terakhir di tanggal 10 Desember 2019.

"Ini yang kelima ya. Tanggal 10 Desember 2019 telah dilakukan terapi terakhir oleh dokter," ujar Ramadhan.

Sejauh ini, Ramadhan mengatakan, tim sudah melakukan penyelidikan terhadap kasus ini dengan mengambil keterangan IM, dokter yang melakukan pemeriksaan terhadap ketiga korban di RS Vale Sorowako.

"Tim sudah mengambil keterangan dalam bentuk BAP (Berita Acara Pemeriksaan) terhadap dokter IM yang melakukan pemeriksaan kepada ketiga korban," ujarnya.

Saat ini, Ramadhan mengatakan tim penyidik masih bekerja melakukan penyelidikan. Bahkan, upaya pemeriksaan juga dilakukan tim penyidik dengan meminta keterangan dari tetangga-tetangga terkait perilaku orang tua korban.

"Ini akan terus dilakukan prosesnya. Kita tunggu saja, kita percayakan tim yang sedang bekerja. Polri serius dalam menangani kasus ini," kata Ramadhan. (rmol/zul)

Baca Juga:

  • Novia Widyasari yang Diduga Bunuh Diri Sudah 2 Kali Dihamili Polisi Pacarnya dan 2 Kali Diaborsi.
  • Prihatin Wali Kota Portal Alun-alun, Warga: Kita Ingin Tak Ada Egoisme dan Arogansi Kekuasaan.

Berita Terkait

Berita Terbaru