Surveilans Puskesmas Bekerja Optimal, Ganjar Bungah

BREBES - Tenaga kesehatan di seluruh puskesmas yang menjadi surveilens di Jateng menjadi garda terdepan penanganan kasus di tingkat desa.

Tidak hanya dokter atau perawat, salah satu pihak yang bekerja maksimal dalam penanganan Covid-19 di Jawa Tengah adalah mereka.

Hal itu ditemukan Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo saat meninjau PPKM mikro di Desa Krasak Kecamatan Brebes Kabupaten Brebes.

Sebagai desa zona merah di Brebes dengan 14 kasus positif, surveilans di desa itu begitu sibuk bekerja.

Awalnya Ganjar mendengarkan laporan dari kepala Desa Krasak. Saat mendengar bahwa seluruh pasien isolasi di rumah, Ganjar menanyakan terkait pemantauannya.

"Saya, Pak yang tugas, saya mantaunya tiap hari lewat handphone. Jadi kita pantau pakai WA. Sering juga video call kalau ada pasien yang memiliki keluhan," kata Eti Rahmiyanti, bidan sekaligus surveilans di Desa Krasak.

Kepada Ganjar, Eti mengatakan bahwa warga banyak yang memilih isolasi di rumah. Sehingga, pihaknya bekerja keras untuk memastikan protokol kesehatan dengan ketat.

"Kami awasi terus, Pak, kalau butuh obat kita berikan dengan cara dicantelkan di depan rumah. Untuk makanan juga tetangga-tetangga bantu," ucapnya.

Tidak percaya begitu saja, Ganjar kemudian meminta Eti melakukan video call dengan salah satu pasien Covid-19. Eti kemudian mengeluarkan telponnya dan menelpon salah satu pasien bernama Tasdik. Ganjar pun ngobrol gayeng dengan Tasdik, termasuk mengorek informasi bagaimana surveilans bekerja.

"Bapak dipantaunya seperti apa? Apakah petugas kesehatan datang ke rumah atau bagaimana," tanya Ganjar.

"Saya di WA tiap hari, Pak, ditanya kondisinya. Sering juga video call. Jadi kalau butuh apa-apa tinggal bilang. Misalnya butuh obat, nanti dikirimkan," ucap Tasdik dalam telepon itu.

Mendengar jawaban itu, Ganjar langsung memberikan acungan jempol pada Eti. Ganjar mengatakan, bahwa Eti dan petugas surveilans di Desa Krasak benar-benar bekerja optimal.

"Ini contoh nakes dan surveilans dari puskesmas yang bagus. Dia telpon terus warga yang isolasi dan lihat perkembangannya. Bahkan di-video call tiap hari. Ini contoh bagus untuk menangani warga yang isolasi di rumah. Jadi pantau ketat, mulai dari kesehatan, suplai logistik dan lainnya," kata Ganjar.

Ganjar meminta seluruh surveilans di puskesmas dapat bekerja maksimal seperti itu. Jika ada warga yang positif dan isolasi di rumah, maka harus dipantau ketat.

"Yang penting mereka aman dulu di rumah dan pastikan bisa menjaga diri. Seperti ini tadi bisa ditiru. Ini cara pemantauan yang ketat karena mengoptimalisasikan peran puskesmas. Tapi saya minta Pemkab Brebes tetap siapkan skenario jika terjadi peningkatan tinggi," pungkasnya. (*/ima)

Baca Juga:

  • Iwan Sumule Sebut Rezim Sontoloyo ke Jokowi yang Janjikan Ekonomi Meroket Tapi Sembako Mau Dipajakin.
  • India Bisa Turunkan Kasus Corona 5 Kali Lipat Sebulan, Guru Besar UI: Harus Diakui Sebagian Dilockdown Total.

Berita Terkait

Berita Terbaru