Terduga Pelaku Penyebar Berita Bohong di Brebes Terancam Belasan Tahun Penjara

BREBES - Pelaku penyebaran berita bohong terkait adanya demo di Alun-alun Kota Brebes menyangkut penolakan PPKM Darurat, sudah diamankan pihak kepolisian. Pelaku yang berinisial MK tersebut terancam 12 tahun penjara.

Diberitakan sebelumnya, kasus tersebut berawal dari munculnya postingan video unjuk rasa dengan keterangan Situasi Brebes Pada Saat Ini.

Video demo itu di-upload di media sosial (medsos) oleh akun berinisial MK pada Minggu (18/7). Padahal saat itu di Alun-alun Brebes tidak ada aksi unjuk rasa.

Setelah dilakukan pemeriksaan terkait kebenaran tersebut, ternyata video unjuk rasa yang di-upload terduga pelaku itu merupakan video lama. Yakni, video unjuk rasa terkait penolakan Undang-undang Cipta Kerja pada tahun 2020 lalu.

Dalam modusnya, pelaku meng-upload situasi demo pada tahun lalu itu. Kemudian, ditambahkan keterangan seolah-olah sebagai kejadian baru. Unggahan tersebut sangat meresahkan warga pengguna medsos.

"Tersangka dengan inisial MK terancam kurungan 12 tahun penjara. Di mana, tersangka dikenakan Pasal 51 Ayat 1 Jo Pasal 35 Undang-undang ITE Tahun 2016," ujar Kapolres Brebes AKBP Faisal Febrianto saat menggelar konferensi pers, Rabu (21/7).

Dijelaskannya, selain mengamankan MK, pihaknya juga mengamankan terduga pelaku lainnya yakni berinisial MI. Namun, untuk terduga pelaku MI dikenakan Undang-undang Kekarantinaan dan Undang-undang Penanggulangan Wabah Menular, dengan ancaman kurang kebih dua tahun penjara.

"Untuk itu, kami berharap kepada masyarakat untuk tidak mudah terprovokasi terkait adanya ajakan untuk melakukan demo terkait penolakan PPKM Darurat," pungkasnya. (ded/ima)

Baca Juga:

  • Mahfud Sebut Negara Enggan Minta Bantuan Asing, Luhut: Pemerintah Telah Meminta Bantuan Negara Sahabat.
  • Politisi PDI Perjuangan Kritik Keras soal PPKM, Effendi Simbolon: Presiden Tidak Patuh Konstitusi.

Berita Terkait

Berita Terbaru