Ustaz Yahya Waloni Minta Maaf, Akui Ceramahnya Singgung SARA

JAKARTA - Yahya Waloni minta maaf kepada masyarakat Indonesia. Penceramah ini mengakui jika ceramahnya yang sempat viral di media sosial menyinggung masalah suku, agama, ras dan antargolongan (SARA), khususnya umat Kristen.

“Saya memohon maaf kepada seluruh masyarakat Indonesia, wa bil khusus kepada saudara-saudaraku, sebangsa, setanah air kaum Nasrani. Mudah-mudahan di kemudian hari, Allah SWT memberikan saya hikmah (agar jadi) lebih baik menjadi seorang pendakwah yang (dapat) jadi teladan,” kata Yahya usai sidang Praperadilan di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan, Jakarta, Senin (27/9).

Yahya mengaku salah dan khilaf saat menyampaikan dakwah yang menyinggung agama lain. Diakuinya perbuatannya telah melampaui batas-batas kesopanan dan etika hidup bermasyarakat, berbangsa, dan bernegara.

“Ini yang saya sangat sesali setelah melihat video itu, rasanya tidak sesuai dengan apa yang saya tekuni selama ini sebagai seorang pendakwah. Nabi (Muhammad) mengajarkan kita (umat Islam) untuk selalu mengedepankan Ahlakul Karimah (perbuatan baik),” ucapnya.

Dia juga mengajak seluruh pihak untuk tetap bersatu dan tidak mudah diadu domba. “Dalam ceramah, saya sering menyebut jangan mau diadu domba dengan Polri dan TNI,” ujar dia.

Kepolisian menghadirkan Yahya Waloni, tersangka ujaran kebencian dan SARA, di PN Jakarta Selatan, Senin, untuk mengikuti sidang praperadilan.

Dalam persidangan, Yahya memastikan dia meminta Ketua PN Jakarta Selatan mencabut permohonan praperadilan. Ia juga mencabut kuasanya untuk tim pengacara dari Ikatan Advokat Muslim Indonesia.

Usai mendengar itu, Hakim Praperadilan PN Jakarta Selatan Anry Widyo Laksono menetapkan pencabutan permohonan praperadilan atas penetapan tersangka dan penahanan Yahya Waloni. Hakim juga memerintahkan panitera PN Jakarta Selatan mencabut berkas perkara nomor 85/Pid.Pra/2021/PN JKT.SEL.

Diketahui pada Mei 2021, Yahya Waloni ditetapkan sebagai tersangka terkait kasus dugaan penistaan agama, penyebaran ujaran kebencian dan SARA. (gw/zul)

Baca Juga:

  • Polisi Sederhana dan Jujur, Mantan Kapolri Jenderal Hoegeng Diusulkan Jadi Pahlawan Nasional.
  • Tes SKD Cuma Tujuh Detik, Ternyata CASN Ketahuan Curang Kerjakan soal Pakai Software.

Berita Terkait

Berita Terbaru